RSS Feed     Twitter     Facebook

Penjual Tempe

Vote This Post DownVote This Post Up (No Ratings Yet)
Loading...
   View : 651 views    Font size:
Penjual Tempe

Di Karangayu, sebuah desadi Kendal, Jawa Tengah, hiduplah seorang ibu penjual tempe. Dia hidup sendirian, pekerjaannya hanyamembuat dan menjual tempe. Meski demikian, nyaris tak ada keluhan yang lahir dari bibirnya.

Suatu pagi, setelah shalat subuh, dia pun berkemas. Mengambil keranjang bambu tempat tempe, dia berjalan ke dapur. Diambilnya tempe-tempe yang dia letakkan diatas meja panjang. Tapi, ya ampun, tempeyang akan dia jual ternyata belum jadi, masih berupa kacang kedelai, sebagianberderai. Tubuhnya lemas, membayangkanhari ini dia tidak akan mendapatkan uang, untuk makan, dan modal membeli kacangkedelai.

Di tengah kekalutan itu,dia berdoa. “Ya Allah, Engkau tahu kesulitanku. Aku tahu Engkau pasti menyayangi hamba-Mu yang hina ini. Bantulah aku ya Allah,jadikanlah kedelai ini menjadi tempe. Hanya kepada-Mu kuserahkan nasibku.”

Dengan tenang dia tekan dan mampatkan daun pembungkus tempe, kemudian dibukanya daun pembungkus tempe. Dan… dia kecewa. Tempe itu masih belum juga berubah. Tapi, dengan memaksa senyum, dia berdiri. Dia yakin, Allah pasti sedang “memproses”doanya. Dan tempe itu pasti akan jadi.

Sambil meletakkan semua tempe setengah jadi itu ke dalam keranjang, dia berdoa lagi. “Ya Allah, aku tahu tak pernah ada yang mustahil bagi-Mu. Engkau Maha Tahu, bahwa tak ada yang bisa aku lakukan selain berjualan tempe. Karena itu ya Allah, jadikanlah. Bantulah aku, kabulkan doaku…”

Setelah mengunci pintu dia berjalan ke pasar sambil terus berdoa sepanjang memohon keajaiban Tuhan dan diayakin doanya akan dikabulkan.

Sampai di pasar, ditempat dia biasa berjualan, dia letakkan keranjang-keranjang itu. “Pasti sekarang telah jadi tempe!” batinnya,sambil membuka daun pembungkus tempe itu, pelan-pelan. Ternyata, tidak terjadi perubahan apa pun.

Dia merasa kecewa, dan airmatanya berlinang di pipinya yang keriput. Kenapa doaku tidak dikabulkan? Kenapa Tuhan begitu tidak adil dan menginginkanaku menderita? Apa salahku? Dengan lemas, dia menggelar tempe-tempe setengah jadi itu di atas plastik. Dandia tiba-tiba merasa lapar, merasa sendirian. Tuhan telah meninggalkan aku, batinnya.

Waktu berlalu, di antarateman-teman sesama penjual tempe ada yang sudah berkemas karena dagangannyahabis. Sedih benar hatinya, belum pernah tempe buatannya tidak jadi.

Tiba-tiba ada yang menepuk pundaknya. Dia memalingkan wajah,seorang perempuan cantik, paruh baya, tersenyum, dan bertanya. “Maaf ibu, apa ibu punya tempe yang setengah jadi? Capek saya sejak pagi mencari-cari di pasar ini, tak ada yang menjualnya. Ibu punya?”

Penjual tempe itu bengong,terkejut, dan mengangkat kedua tangannya berdoa agar doanya yang tadi tidak dikabulkan. Lalu segera dia mengambil tempenya, membukanya perlahan-lahan. Syukur, tempenya belum jadi. “Alhamdulillah!” pekiknya, tanpa sadar. Segera dia serahkan tempe itu kepada sipembeli.

Sembari membungkus, dia bertanya kepada si ibu cantik itu, “Kok ibu aneh ya, mencari tempe yang belum jadi?” “Ooo, bukan begitu, bu. Anak saya, yang belajar di Australia ingin sekali makan tempe, asli buatan sini. Nah,agar bisa sampai sana belum busuk, saya mencari tempe yang belum jadi. Jadi, saat saya bawa besok, sampai sana masih layak dimakan. Oh ya, jadi semuanya berapa, bu?”

Dalam kehidupan sehari-hari, kita acap berdoa, dan “memaksa” bahkan seperti “mendikte” Tuhan untuk memberikan apa yang menurut kita paling cocok. Dan jika doa kita tidak dikabulkan, kita merasa diabaikan, merasa kecewa, merasa Tuhantidak adil. Padahal, Tuhan tahu apa yang paling baik untuk hamba-Nya. Sungguh,semua rencana Tuhan SEMPURNA. (Prasetya B Utama; bahan dari Alexander Sindoro; diambil dari Internet)

Tulisan Lainnya :

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

*

code