RSS Feed     Twitter     Facebook

Bandung Diriung Bandung

Vote This Post DownVote This Post Up (No Ratings Yet)
Loading...
   View : 27 views    Font size:
Bandung Diriung Bandung

Kata kata yang terdengar dari tembang orang tatar  Parahyangan ini banyak memotivasi diri untuk betah jadi penduduk kota Bandung,  bahkan akhirnya sampai memasuki masa pensiun.

 

Kini setelah ber-tahun2,  kota ini makin padat, macet dan penuh polusi.  Itu sebabnya, ditengah kesibukan, kadang keluarga sesekali kuajak  menikmati udara gunung seputaran Bandung. Kini saat tubuh menua, kebutuhan udara bersih dan sejuk ini makin masif bukan hanya untuk diriku tetapi juga bagi anak cucu kesempatan itu tak setiap saat bisa kudapat.

 

Sampai suatu ketika saat berdiri dipuncak gedung, kuamati kota yang kucintai ini dari segala penjuru.

Nampak area dibawah makin padat dan orang berlomba membangun rumah hunian menjulang kearah atas. Ada istilah Bandung yang dulu kota kembang, kini mulai jadi hutan beton yang penuh kecongkakan.

 

Sambil menikmati taman atap rumah, muncul khayalan seandainya tiap puncak bangunan dibuat kebun  bunga atau sayuran, apalagi ada rumah etnik ditengahnya, rasanya warga kota bisa tetap dapat suasana Bandung baheula yang hijau sekalipun ditengah kota. Mungkinkah ? Semoga! (Soenarto SA; dari grup WA-VN)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

*

code