Opini dan sukses bisnis

Enam Startup Terheboh Sepanjang 2019(3/3)

(teknologi.bisnis.com)- 5-OVO

PT Visionet International yang memiliki produk OVO mencatatkan pencapaian baru setelah menjadi unikorn kelima Indonesia pada tahun-2019.

 

CB Insight mencatat OVO resmi menjadi Unikorn sejak Maret 2019 dengan valuasi sekitar US$2,9 miliar.

Namun, status unikorn OVO ternyata tidak membawa kabar positif. Malah, Lippo Grup disebut menjual 2/3 sahamnya di startup fintech sistem pembayaran tersebut.

 

Pemilik Lippo Group Mochtar Riady mengakui penyebab aksi jual sebagian besar sahamnya di OVO karena tidak kuat untuk aksi bakar uang seperti, promo diskon sampai cash back. Namun, Presiden Direktur OVO Karaniya Dharmasaputra menyakinkan kalau perusahaan yang dipimpinnya tidak kolaps.

 

“Jadi kalau dibilang [kami] bakar duit dan akhirnya kolaps ya enggak. Revenue kami tumbuh sampai 19 kali kok, kita juga baru 2 tahun,” kata Karaniya, seperti dikutip pada Bisnis.com.

 

Sebelum Riady curhat masalah OVO, startup fintech itu sempat dikaitkan dengan DANA, fintech sistem pembayaran yang memiliki hubungan dengan PT Elang Mahkota Teknologi Tbk. pada September 2019. Bahkan, OVO disebut bakal merger dengan DANA.

 

Rumor itu muncul seiring isu Grab yang bakal membeli saham DANA. Isu merger OVO dan DANA pun diprediksi bisa menjadi pesaing kuat uang elektronik milik Gojek, Gopay.

Entah melanjutkan isu sebelumnya, OVO kembali santer bakal dicaplok oleh Elang Mahkota Teknologi pada Desember 2019. Namun, pihak OVO menapik hal itu dan mengungkapkan belum ada perjanjian apapun terkait transaksi akuisisi tersebut.

 

6-Bukalapak

Nama Bukalapak tiba-tiba mencuat di awal-2019 gara-gara cuitan sang pendirinya Achmad Zaky. Cuitan yang membahas anggaran riset dan pengembangan negara dan kalimat presiden baru membuat muncul tagar #uninstallbukalapak.

 

Serangan warganet juga menyerbu ulasan di Playstore. Nama Bukalapak yang heboh gara-gara cuitannya, Zaky pun menemui Joko Widodo untuk menjelaskan dan meminta maaf atas aksinya tersebut. Apalagi, data yang disampaikan dalam kicauannya itu juga bukan data terbaru.

 

Selain heboh #uninstallbukalapak, Bukalapak juga diterpa isu pemutusan hubungan kerja (PHK). Bukalapak pun tidak menapik hal itu dan menyampaikan kalau itu adalah salah satu strategi bisnis berkelanjutan.

 

Isu PHK itu sempat menyeruak rumor kalau Bukalapak bakal tutup. Apalagi, setelah aplikasi Bukalapak hilang dari Playstore. Namun, untuk kasus hilangnya aplikasi Bukalapak disebabkan adanya pembaruan sistem.

 

Satu isu besar yang dialami Bukalapak tahun-2019 mundurnya sang pendiri Achmad Zaky dari posisi CEO Bukalapak. Zaky resmi meninggalkan posisinya pada 6/001/2020. Posisi Zaky diganti oleh Muhammad Rachmat Kaimuddin yang sebelumnya Direktur Keuangan dan Perencanaan PT Bank Bukopin Tbk.

 

(Oliv Grenisia; Ediitor : Surya Rianto; Bahan dari : https://teknologi.bisnis.com/read/20191226/266/1184566/enam-startup-paling-heboh-sepanjang-2019)-FatchurR * Tamat…….

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close