Psikologi

Roti

Saya tidak percaya bila anda tidak pernah makan roti, kecuali bila anda memang berpantang produk terigu karena alasan medis. Nah, anda harus percaya bila saya katakan bahwa 90% roti yang anda santap adalah produk PT Nippon Indosari Corpindo Tbk.
Perusahaan ini diam-diam tapi pasti menguasai pasar roti di Indonesia dan kini sudah 90% pasar roti dibawah kendalinya. Masuklah ke sembarang mini market di kota-kota besar di Indonesia dan anda dengan mudah menemukan roti dengan merk “Sari Roti”, hasil produksi perusahaan ini.

Semula saat berdiri di tahun 1995, perusahaan ini hanya memiliki sebuah pabrik di Cikarang, kemudian dari hasil IPO tahun 2010 perusahaan ini mendirikan pabrik lagi di Semarang, Medan dan Cibitung. Kini perusahaan ini telah memiliki 30 production line yang memproduksi dan mensupply berbagai macam
jenis roti. Siap menyajikan roti yang baru setiap pagi, hampir di seluruh pelosok Indonesia.

Pada tanggal 17 Oktober yang lalu, RUPS menyetujui pemecahan nilai nominal saham yang semula Rp. 100,- menjadi Rp. 20,- artinya setiap pemegang saham lama akan otomatis memiliki 5 saham baru dengan nilai seperlimanya. Berapa sih nilai pasar saat ini dari saham ini? Nilainya di pasar adalah Rp. 4850.- , boleh dibilang selama tiga tahun, nilai saham meroket sejak perdana 100 menjadi hampir 5000, atau 50 kali!

 

Menurut manajemen perusahaan, tujuan pemecahan saham (stocks split) ini untuk menambah likuiditas saham, sehingga saham ROTI bisa diperdagangkan dengan nilai yang lebih murah. Anda percaya? Toch dengan perubahan jumlah saham dalam satu lot yang semula 500 saham menjadi 100 saham, nilai belanja juga lebih menurun?

Kedua peristiwa ini akan berlangsung hampir bersamaan. Jadi saham ROTI nanti akan menjadi saham PERTAMA yang menikmati splitted sekaligus penurunan jumlah satuan lot. Sebelumnya untuk membeli 1 lot ROTI sekitar 2,5 juta rupiah, nanti orang cukup investasi 100 ribu rupiah saja, ROTI akan menikmati
dobble efek sampai 25 kali.

Kinerja di Triwulan tiga 2013, kinerja ROTI tidak terlalu baik, laba per saham yang tahun lalu 95, kemarin hanya 89 rupiah saja. Menurun 6%. DER 1.3, tidak terlalu mengesankan. ROE 16.6, juga tidak terlalu menjanjikan. Gross Margin ya hanya 11.9%, memang dapat diduga beaya distribusi untuk menjamin roti
tersedia di end-user dengan mutu yang tetap baik, tentu cukup besar.

 

Dari perhitungan, sekalipun PER relatif rendah, bila saya bandingkan dengan perhitungan intrinsic value, harga sekarang masih sangat over valued. Namun, yang saya harus sebutkan, bahwa sebagian besar saham ROTI dimiliki oleh Bonlight Investments Limited (31.50%), Treasure East Investments Limited (31.50%) dan Shikishima Baking Co Ltd (8.50%), mereka tentu tidak sembarangan menginvestasikan
modalnya.

Sekali lagi, jangan sekali-kali percaya dengan omongan analis apalagi yang amatir seperti saya, kalau ramalan saya selalu benar, dari dahulu saya sudah kaya raya. Disclaimer on. (Sadhono Hadi; Creator of Fundamen Top40; Visit http://fundamen40.blogspot.com dan http://rumahkudidesa.blogspot.com)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close