YAKESTEL DAN OLAH RAGA

Apa Itu Thalassaemia?

Hingga kini, penyakit ini masih belum ditemukan obatnya. Penderitanya di Indonesia mencapai 5.000 an. Namun, banyak orang yang asing mendengar kata Thalassaemia. Penyakit itu kelainan sel darah merah dan merupakan penyakit bawaan.

Kelainan ini membuat sel darah merah yang bertugas mengantar oksigen ke jaringan tubuh tidak dapat berfungsi baik. Karena itu, sering kali penderita Thalassaemi pucat dan mudah lemas. Penyakit Thalassaemia termasuk anemia hemolitik yang ditandai pembesaran limpa dan hati.

Thalassaemia terdiri dari dua tipe, yaitu:
1. Thalassaemia trait/pembawa sifat (carrier). Penderita tidak mengalami gangguan kesehatan.
2. Thalassaemia mayor yang mengalami gangguan kesehatan dan perlu transfusi darah selama hidupnya karena sel darah umurnya pendek.

Thalassaemia carrier itu fisiknya terlihat sama seperti orang sehat, beda dengan mayor yang mudah lemas dan terlihat pucat. Pada orang normal sel darah merah pecah dalam 120 hari. Namun, dalam penderita Thalassaemia Mayor sel darah merah pecah antara 20-30 hari.

Pengobatan hanya diperuntukkan Thalassaemia Mayor dengan cara:
1. Transfusi darah tiap bulan sekali selama seumur hidup
2. Memberi obat kelasi besi untuk menetralisasi zat yang menumpuk akibat transfusi darah yang dilakukan terus
3. Transplantasi sum-sum dari saudara kandung, hal ini persyaratan kesehatan yang sangat ketat.

Pencegahan hanya bisa dilakukan untuk penderita Thalassaemia Carrier. Caranya menghindari pernikahan antar sesama penderita carrier. Kalau pasangan itu dua-duanya punya thalassaemia carier, 25% bisa jadi anaknya akan kena yang akut-Thalassaemia Mayor. (sumber: kompas.com dan http://www.yakestelkom.or.id)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close