Islam

Puasa dan yatim piatu sosial

Puasa dan menyantuni yatim piatu selalu digaungkan tiap Ramadhan. Bahkan bagi yang tak bisa puasa, dan tak bisa menggantinya di bulan lain, memberi makan anak yatim dan fakir miskin adalah amalan yang setimpal.

Dalam Al Quran banyak ayat perintah menjalankan shalat dan puasa, dilanjutkan kewajiban sosial menyantuni kaum fakir miskin. “Dirikanlah shalat, bayarlah zakat”. Namun, siapakah “yatim piatu” itu? Umumnya sebutan itu dinisbatkan pada anak2 tak berayah, tak beribu, atau tak ada keduanya.

Pemaknaan itu mengandaikan ayah-ibu adalah sumber kehidupan sekaligus perlindungan. Padahal, struktur masyarakat dan faktor-faktor yang menyebabkan anak menjadi “yatim piatu” kini telah berubah bersama perubahan ruang hidup dan relasi kuasa di dalamnya.

Posisi orangtua dulu
Pada masa perintah itu diwahyukan, ortu merupakan sumber perlindungan dengan dukungan serta proteksi dari puak atau kaumnya. Dalam struktur masyarakat tradisional agraris, fungsi perlindungan dan daya dukung sosial, daya dukung alam, dan mekanisme perlindungan lainnya, yang kemudian didokumentasikan sebagai pedoman moral dalam Al Quran, cukup jitu untuk menjalankan fungsi proteksi dan dukungan terhadap yatim piatu dan kaum miskin.

Dalam struktur masyarakat Mekkah-Madinah, fungsi itu tumbuh dan bergerak dalam masyarakat komunal yang mengandalkan kekuatan perkauman atau puak di mana para kepala-kepala kabilah menjalankan fungsi perlindungan itu. Islam kemudian membangun aturan yang tak hanya normatif ideal, tetapi juga pengaturan tata cara pelaksanaannya.

Al Quran menggambarkan dengan sangat detail mekanisme2 perlindungan itu diatur, seperti kewajiban membayar zakat fitrah dengan perhitungannya, yang dalam masanya dianggap memadai untuk menyantuni fakir miskin dan yatim piatu.

Masalahnya, dalam struktur sosial ekonomi modern, predikat “yatim piatu” ternyata tak sekadar tak berayah-ibu, tetapi juga tak berayah-ibu secara sosial. Misalnya, anak dan remaja yang ayah-ibunya bekerja di rantau atau TKI/TKW.

Dalam waktu yang bersamaan, fungsi sosial perkauman tak lagi bisa diandalkan akibat campur tangan korporasi, negara, dan globalisasi ekonomi. Fungsi proteksi orangtua dan kaum tergerus habis oleh perubahan sosial yang menyebabkan munculnya yatim piatu baru, yaitu anak-anak yang berayah ibu tetapi kehilangan seluruh daya dukung sosialnya.

Lihat, misalnya , di daerah2 yang ortu jadi pekerja migran, seperti NTB, Jatim, Jabar, serta Kalimantan Barat dan Selatan. Angka perkawinan anak luar biasa tinggi. Penyebabnya sangat jelas, karena anak-anak tumbuh tanpa orangtua pengganti yang mampu memproteksi tumbuh kembang mereka.

Perubahan struktur
Perubahan2 ruang hidup telah mengubah struktur kekerabatan di desa karena sumber ekonomi mereka musnah. Sementara sumber ekonomi pengganti seperti industri perkebunan kelapa sawit, tambang, minyak, dan semen tak mengenal peran perlindungan sosio-komunal.

Celakanya, fungsi adat tak sanggup jadi penolong, bahkan jadi kekuatan penekan demi menjaga satu-satunya benteng pertahanan mereka: harga diri perkauman. Jadilah anak dan remaja menjadi yatim piatu secara sosial: tak berayah-ibu ketika mereka absen dan tak mendapat perlindungan perkauman karena kekuatan mereka juga hilang.

Kita dapat melanjutkan pembacaan peta ini dengan membuka statistik lain. Angka putus sekolah, angka kematian ibu, kematian anak, semuanya terjadi pada warga di wilayah-wilayah yang secara nyata mengalami perubahan ruang hidup, dari hutan rimba menjadi perkebunan sawit, dari pertanian sawah menjadi industri pariwisata, dari pantai dan pesisir menjadi arena tambang pasir besi.

Siapa lagi yang menjadi yatim piatu sosial dalam perubahan struktur masyarakat, relasi-relasi kuasa dan ruang hidup seperti ini? Sangat jelas, yatim piatu itu ternyata tak hanya mereka yang tak berayah ribu, tetapi juga mereka yang kehilangan sumber- sumber perlindungan, penghidupan, dan dukungan sosial.

Dalam masyarakat yang mengglobal, perubahan dan pergeseran ruang hidup berlangsung dahsyat dan menyebabkan munculnya warga yang secara langsung mengalami yatim piatu seperti pada zaman Nabi; tak mandiri, bergantung pada bantuan orang lain, rentan, dan miskin.

Perubahan ruang hidup telah menghasilkan kekayaan melimpah di satu pihak dan eksploitasi raksasa dengan persebaran masif di pihak lain. Perubahan itu secara nyata juga telah mengubah hubungan-hubungan sosial ke arah hubungan eksploitatif dan menindas. Dalam struktur masyarakat yang berubah itu, tentu predikat “yatim piatu” telah pula berubah dan meluas.

Dalam perubahan seperti ini, perlindungan yatim piatu jelas membutuhkan cara pandang baru, bukan saja pada definisi siapa itu yatim piatu, tetapi juga pada cara untuk mengatasinya.

Kita menanti lahirnya pemikiran sosial keagamaan yang dapat menangkap gejala yatim piatu sosial dan mencari jawabannya lewat perintah menjalankan puasa dan menyantuni yatim piatu dan fakir miskin. Selamat menjalankan ibadah puasa. (ThW sumber : Kompas, 19 Juni 2015; Lies Marcoes – Alumnus IAIN Jakarta; Direktur Rumah Kitab; http://print.kompas.com/baca/2015/06/19/Puasa-dan-Yatim-Piatu-Sosial)-FR
————-

Pak Prast ikut nimbrung
Makna ‘yatim piatu’ sebagaimana dimaksudkan islam saat ini sudah bergeser maknanya .. bahkan oleh para penganut islam itu sendiri. Sebetulnya, yatim piatu tidak identik dengan fakir miskin … tapi saat ini pengertiannya yatim piatu = fakir miskin. ada yatim piatu yg ‘kaya’ bahkan ‘kaya raya’.

yatim piatu … perintahNya untuk dipelihara (bukan disantuni)
fakir miskin … perintahNya untuk disantuni.
penanganan yatim piatu dalam jangka panjang terkait dengan ketiadaan kasih sayang
pengananan fakir miskin bisa jangka pendek atau jangka panjang terkait dengan kekurangan kemampuan bertahan hidup layak.

bahkan sekarang banyak yatim piatu ‘disalah gunakan’ sebagai kegiatan yg diorganisir dan menjadi sarana untuk mengumpulkan donasi.
hal ini boleh jadi salah satau akibat karena umat islam belum bisa / tidak bisa menegakkan perintah untuk memelihara dan memberikan kasihsayangnya kepada yatim piatu di lingkungannya dalam setiap keluarga islam itu sendiri. wallahu’alam. (Prast)

Tambahan dari p. SH
Pak Pras, Terima kasih atas pencerahannya, sangat disayangkan bila “status” yatim piatu disalah gunakan untuk sekedar donasi dan bukan dimanfaatkan untuk menyantuni yatim piatu YANG MISKIN.

Pada kenyataannya di desa banyak PIATU (ayahnya meninggal atau menelantarkan) dan kemudian mereka selain kehilangan kasih sayang ayahnya juga terlantar alias miskin.

Sedih saya rasanya melihat mereka dan saya sendiri belum bisa bertindak apa-apa melihat penderitaan di depan mata. Ada beberapa Panti Asuhan piatu yang pernah saya kunjungi di Bandung, dan saya lihat mereka memang perlu dibantu material dan kasih sayang.

Di Sleman ini ada juga orang kaya yang ingin mewakafkan tanah dan rumahnya yang luas untuk Panti Asuhan, namun saya belum berani memulai karena tidak tahu dari mana harus memulai. Membuat Panti Asuhan adalah the way that supposed no return, kalau sudah dimulai harus jalan terus. Kalau berhenti kan kasihan sekali nasib mereka. Mungkin Bapak bisa memberi saran. (Salam. Sadhono Hadi)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close