TELKOMGrup dan SEKAR

TelkomSigma bersaing di Data centre

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Persaingan di pasar layanan IT, khususnya data center di tanah air mulai seru. Jika selama ini TelkomSigma menguasai 35% pangsa pasar data center di tanah air, mulai tahun depan sepertinya harus waspada dengan pemain baru seperti PT Multipolar Technology Tbk (MLPT).

Melalui anak usahanya, PT Graha Teknologi Nusantara (GTN), Kamis (2/7/2015), Multipolar Technology mulai melakukan groundbreaking pembangunan GTN Data Center Tier/Rate 4 Ready seluas 2.000 meter persegi di Lippo Cikarang.

GTN Data Center yang hadir dengan konsep ”green data center” diharapkan siap beroperasi pada April 2016. “Kami tahu pesaing banyak yang berdatangan di bisnis data center serta TI secara keseluruhan, namanya bisnis, tentu ada persaingan. TelkomSigma tetap akan agresif juga, silakan saja mencoba mengejar,” tegas Direktur Enterprise dan Business Services Telkom yang juga Komisaris Utama TelkomSigma, Muhammad Awaluddin.

Dikatakannya, perseroan akan tetap melakukan ekspansi kapasitas dari data center TelkomSigma menjadi 100 ribu meter persegi dari sekitar 53 ribu meter persegi saat ini.

Guna mewujudkan ambisi memiliki kapasitas data center 100 ribu meter persegi, TelkomSigma mengalokasikan belanja modal secara multi years sejak beberapa tahun lalu dengan nilai Rp 1 triliun. Hingga 2014, dana itu sudah terserap sekitar Rp 600 miliar.

“Ekspansi kapasitas bisa dengan membangun baru atau retrovit dari STO milik Telkom. Selain itu kita tengah transformasi TelkomSigma menjadi fokus di Fully IT Outsoursing. Jadi, anak usaha ini akan memberikan layanan TI secara end to end service,” katanya.

Transformasi ini bagian dari penataan portofolio layanan TelkomSigma. “Biasanya mengerjakan solusi TI itu sebagian karena terganjal lisensi dan lainnya. Sekarang semua diserahkan ke TelkomSigma mulai dari Business Inteleigent, nanti mereka yang maju menggarap,” ungkapnya.

Dalam catatan, pertumbuhan bisnis TelkomSigma selalu diatas industri yang bergerak di kisaran 15 persen hingga 20 persen. Tahun ini anak usaha Telkom ini membidik pendapatan sekitar Rp 2,5 triliun hingga Rp 3 triliun.

Pasokan pendapatan berasal dari bisnis Sistem Integrasi (SI) yakni 50%, Data Center (35%), dan Cloud Computing-15%). (http://www.tribunnews.com/bisnis/2015/07/06/telkomsigma-tak-gentar-bersaing-di-data-center dan http://www.telkom.co.id/telkomsigma-tak-gentar-bersaing-di-data-center.html)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close