Kristiani dan Hindu

Sejarah telur dan kelinci Paskah

Seorang teman bertanya kepada saya mengenai makna telur dan kelinci Paskah yang selalu hadir pada perayaan Paskah tiap tahun. Sebagai seorang yang merayakan Paskah, saya tidak mengerti bagaimana tradisi itu bisa sampai hadir di setiap perayaan Paskah setiap tahunnya.

Karena didorong rasa ingin tahu, jadi saya mulai surfing di dunia maya dan cari info mengenai kedua aksesoris Paskah ini. Sebenarnya perayaan Paskah yang sekarang ini merupakan hasil adopsi gereja2 terhadap salah satu festival suku Saxon, Eropa Utara.

Festival ini ditujukan untuk menghormati dewi musim semi, dewi Eastre. Itulah sebabnya gereja-gereja berbahasa Inggris masih menggunakan istilah Easter dalam menyebutkan Paskah. Paskah sendiri sebenarnya sudah ada sejak zaman Perjanjian Lama.

Paskah dapat diartikan sebagai dilepaskan, yaitu bangsa Israel yang dilepaskan dari perbudakan di Mesir. Tetapi pada zaman Perjanjian Baru, Paskah merupakan perayaan kebangkitan Yesus Kristus. Pada awalnya, yaitu pada abad kedua para misionaris Kristen mendatangi suku Teutonic, Roma Utara untuk menyebarkan agama Kristen.

Supaya ajaran Kristen dapat diterima oleh penduduk lokal, maka para misionaris menggunakan adat istiadat penduduk setempat yaitu salah satunya dengan mentransformasikan festival Easter ini supaya selaras dengan doktrin Kekristenan.

Kebetulan waktu pelaksanaan festival ini bertepatan dengan Paskah (kebangkitan Kristus). Telur Paskah Orang Mesir dan Persia kuno memiliki tradisi menghias telur yang kemudian ditukarkan dengan temannya. Bangsa Mesir menguburkan telur di dalam kuburan mereka, sedangkan bangsa Yunani meletakkan telur di atas kuburan mereka.

Sementara itu, bangsa Romawi memiliki pepatah yang mengatakan “semua kehidupan berasal dari telur”. Di kebanyakan kebudayaan, telur dianggap sebagai lambang kelahiran dan kebangkitan. Inilah sebabnya pada saat gereja mulai merayakan kebangkitan Kristus pada abad kedua, telur menjadi simbol yang populer.

Orang Kristen Mesopotamialah yang mempelopori membagikan telur ke orang lain pada perayaan Paskah, mengingatkan kebangkitan Kristus. Telur Paskah banyak dihias menggunakan warna merah sebagai perlambang terhadap darah Kristus, sedang warna hijau merupakan perlambang terhadap tunas-tunas baru yang mulai tumbuh pada permulaan musim semi.

Kelinci Paskah Kelinci Paskah tidak pernah memiliki makna religius, tetapi tokoh ini cukup populer di kalangan anak-anak sama seperti Sinterklas. Tokoh ini digambarkan membawa hadiah, telur-telur, dan permen yang dibagikan untuk anak-anak.

Kelinci Paskah berasal dari tradisi kesuburan masyarakat sebelum masa Kristiani. Kelinci dipercaya sebagai binatang paling subur karena memiliki banyak anak. Oleh karena itulah, kelinci digunakan sebagai simbol kehidupan baru yang melimpah di masa musim semi.

Walaupun sedikit agak telat, tapi saya mau mengucapkan Selamat Paskah buat semua yang merayakan. (Winda Jayanthi; http://www.kompasiana.com/windasaragi/sejarah-telur-dan-kelinci-paskah_5500b5c1a333118d73511802)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close