Iptek dan Lingk. Hidup

Gigi dan sikat listrik

Para dokter biasanya merekomendasikan penggunaan sikat gigi elektrik karena lebih ampuh mengurangi plak. Tapi, Badan Keamanan Obat dan Makanan AS (FDA) memperingatkan bahaya dari sikat gigi elektrik. Hal ini karena sebagian pengguna sikat gigi bertenaga baterai melaporkan adanya sikat gigi yang membentur dan mematahkan sebagian gigi, sikat masuk ke tenggorokan atau mengenai mata pemakainya.

 

“ Penjelasan pemakaian sikat gigi yang rinci sangat penting agar konsumen tahu bagaimana menghindari risiko yang terkait penggunaan sikat gigi elektrik,” ujar Sumaya Ali dari FDA. Dia menyebut, ada laporan mengenai sikat gigi yang patah atau ada bagian yang terlepas dan mengenai anggota tubuh dengan kecepatan tinggi. “Bisa menyebabkan gigi rusak dan membuat bahaya tersedak,” ucapnya kepada Foxnews.

Susan Runner, kepala divisi layanan gigi FDA mengatakan meski perangkat itu lebih mampu menghilangkan plak dan mencegah pembusukan gigi, sikat elektrik perlu diwaspadai. “Sikat elektrik bisa sangat berbahaya, dan bila anak menggunakannya harus selalu diawasi.”

Beberapa laporan menyebut sikat gigi elektrik menyebabkan luka pada bibir anak, luka bakar dan bulu sikat yang bersarang di amandel anak. FDA mengingatkan agar berhati-hati menggunakan sikat gigi untuk mengurangi risiko cedera dengan mengganti kepala sikat setiap tiga bulan atau saat terasa mulai longgar.

(http://www.kabarinews.com/article/Berita_Amerika/Amerika_Kesehatan/Waspadai_Memakai_Sikat_Gigi_Elektrik/37987)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close