Islam

Pasangan suami istri AS

SOLO–Pasangan suami istri, Arifin Syah Banjar dan Gusneti Arifin Syah me-launching buku secara bersamaan, di Gedung Serbaguna Mesjid Raya Fatimah Solo, Selasa (10/4/2012) malam. Arifin menulis buku yang berjudul Kedahsyatan Munajat dengan Asmaul Husna.

 

Sedangkan Gusneti menuangkan pengalaman pribadinya dalam karyanya Sebuah Biografi Spiritual Hikmah di Balik Derita. Moderator yang memandu jalannya acara, Ustaz Drs J Syahban menyatakan hasil penjualan buku-buku Arifin dan Gusneti akan diperuntukkan bagi anak-anak yatim piatu dan orang-orang lansia yang miskin.
“Sebagai umat Islam, kita harus mengenal nama-nama dan sifat Allah. Melalui buku ini, kami mencoba menyajikan makna Asmaul Husna sebagai cermin hakikat kepribadian manusia sekaligus jalan untuk mengenal-Nya. Allah memiliki nama-nama yang indah atau yang dikenal dengan Asmaul Husna,” ujar Arifin di hadapan sekitar 50 orang yang hadir pada launching buku.
Menurut Arifin, Asmaul Husna bisa menjadi referensi dan inspirasi untuk memperoleh keselarasan antara etos spiritualitas diri dan pencapaian duniawi. Gusneti saat launching banyak bertutur tentang pengalaman pribadinya yang mengalami sakit selama kurun tujuh tahun yaitu 2003-2010.

 

Dia mengaku diopname lebih dari 30 kali di rumah sakit. Beberapa kali, Gusneti terlihat menangis ketika menuturkan ceritanya.
“Saya mengalami depresi berat bahkan kata dokter sudah stadium empat. Sampai-sampai semua orang menuduh saya gila. Awalnya saya tidak bisa menerima ujian yang diberikan Allah karena terasa berat. Namun, akhirnya saya anggap itu sebagai sebuah karunia berupa nikmat sakit. Saya justru diberi kemudahan hanya dengan bersyukur, berzikir selalu menyebut nama-nama indahnya-Nya. Ternyata Allah akhirnya menyembuhkan saya,” papar Gusneti.
Sementara itu, Guru Besar IAIN Surakarta, Prof Dr H Nasrudin Baidan dua buku yang ditulis Arifin dan Gusneti merupakan buku teori dan praktik berupa pengalaman spiritual.
“Ada hadis Rasul yang menyebutkan siapa yang menghapal Asmaul Husna akan masuk surga. Menghapal bukan sekedar hapal di bibir dan bukan sekedar dibaca. Tapi, bagaimana bisa mengetahui maknanya dan mengaktualisasikan dalam kehidupan sehari-hari,” jelas Nasrudin.
Dia mencontohkan ketika seseorang mengerti Al ‘Aliim yang artinya Maha Tahu maka orang itu tidak akan berbuat yang tidak baik. “Mau ngrumpi pun enggak berani karena Allah itu Maha Tahu. Jika Asmaul Husna diaktualisasikan, dunia aman dan korupsi stop,” tambah Nasrudin.
Pengasuh Ponpes Al Muayyad Mangkuyudan Solo, KH Rozaq Shofawi menyampaikan Gusneti telah diberi hikmah setelah sakit selama tujuh tahun. Rozaq mengemukakan Arifin masih memiliki keturunan dari ulama terkenal Syech Al Banjari dan Gusneti ada garis keturunan dengan Pangeran Sambernyawa Solo. (Editor: Nadhiroh; Arifin Syah Banjar)

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close