Kesehatan

Berpuasa bagi Penyandang Diabetes

Berpuasa Ramadan CUKUP AMAN bagi penyandang diabetes dengan kadar gula darah terkendali.”; maaf terlambat tayang.

DIABETES merupakan penyakit menahun yang nyaris tidak dapat disembuhkan, tetapi bisa dikendalikan. Apakah penyandang diabetes diperbolehkan berpuasa pada saat bulan suci Ramadan? Jawabannya, boleh. Hal itu disampaikan dokter spesialis penyakit dalam AB Wardoyo saat dihubungi Media Indonesia, kemarin. Meski demikian, jelasnya, ada beberapa pengecualian dan penyesuaian.

 

“Penyandang diabetes yang memakai obat diabetes atau insulin hendaknya menemui dokter dan ahli gizi untuk mengonsultasikan pengaturan makan dan konsumsi obat selama berpuasa,“ ujarnya. Berdasarkan penelitian-penelitian dapat disimpulkan bahwa berpuasa Ramadan cukup aman bagi penyandang diabetes dengan kadar gula darah terkendali.

 

Bahkan, beberapa di antaranya menunjukkan perbaikan kadar gula dan lemak darah, disertai dengan penurunan berat badan. Normalnya, pada orang nondiabetes yang berpuasa untuk mempertahankan kadar gula darah, akan terjadi pemecahan cadangan energi di hati menjadi gula di darah sebagai sumber energi. Cadangan energi di hati dapat menjadi sumber gula di darah untuk kebutuhan tubuh selama 12­16 jam. Dengan demikian, puasa Ramadan yang sekitar 14 jam tidak mengganggu kesehatan orang nondiabetes.

 

Namun, pada penyandang diabetes, gangguan produksi dan kerja insulin memengaruhi kemampuan tubuh untuk menyimpan cadangan energi di hati menjadi berkurang.

 

“Penyandang diabetes yang gula darahnya terkendali, cadangan energinya masih cukup baik meskipun tidak sebaik pada orang nondiabetes. Bagi penyandang diabetes yang gula darahnya tinggi, cadangan energinya tidak cukup. Ini masalahnya, sehingga terjadi pemecahan sumber energi yang lain, seperti lemak, yang dampaknya dapat meningkatkan keasaman berlebih dalam darah,“ jelasnya.

 

Cara yang cukup mudah untuk mengetahui seberapa terkendali gula darah pada penyandang diabetes ialah dengan memeriksakan HbA1c dan kadar gula darah. Bila pemeriksaan menunjukkan HbA1c <7%, kadar gula darah puasa <130 mg/dl, dan kadar gula darah 2 jam sesudah makan <180 mg/dl, berarti kadar gula darah tergolong sudah terkendali. (ThW; bahan dari */H-1; Media Indonesia, 21 Juli 2012)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close