Kesehatan

Paling banyak kumannya

Tak hanya di lokasi yang jelas berbau dan kotor, seperti tempat sampah dan jamban, yang menjadi lokasi tempat tinggal serta berkembangnya kuman di rumah. Ada lokasi lain yang menjadi tempat terfavorit kuman untuk membuat penyakit serta bau-bau tak sedap.

1. Handuk basah
“Saya selalu mengingatkan pasien, meski kelihatannya tak berbahaya, tetapi berbagi handuk yang sama antara anggota keluarga adalah hal berbahaya. Berbagai infeksi yang resisten terhadap antibiotik bisa menular akibat berbagi handuk. Disarankan untuk sering mengganti handuk tangan di dekat wastafel,” kata dr. Susan C Taylor, editor situs kesehatan BeWell.com.

2. Mesin cuci
Menurut Charles P Gerba dari University of Arizona Department of Soil, Water, and Environmental Science, mesin cuci bisa jadi tempat berkembangnya kuman.

“Banyak orang menggunakan air bersuhu rendah saat mencuci baju yang rata-rata 12 menit. Ini tempat ideal bertumbuhnya kuman. Disarankan, mencoba sesekali mencuci baju dengan air hangat. Busana terparah kumannya adalah pakaian dalam. Cuci jenis pakaian ini secara terpisah, lalu bersihkan mesin dengan pemutih, kalau tidak, kuman dari pakaian dalam menulari pakaian berikutnya yang akan dicuci,” kata Gerba.

3. Keyboard komputer
Dikatakan dr Gerba, keyboard menyimpan kuman 200 kali lebih banyak ketimbang tempat duduk kakus. Alasannya, “Tak ada yang rutin membersihkan keyboard dengan disinfektan. Semakin sering digunakan, makin banyak kuman yang ada di keyboard,” kata dr Gerba.

4. Karpet
Karpet secara rata-rata menyimpan 200 ribu partikel bakteri per inci persegi. Riset yang dilakukan dr Gerba bahkan menemukan, karpet di kebanyakan rumah mengandung kuman dengan jumlah 4 ribu kali lebih banyak dari tempat duduk toilet.

5. Tempat tidur
Pakar kuman dari New York University Medical Center dan pengarang buku The Secret Life of Germs, Philip Tierno mengatakan, tempat tidur adalah tempat banyak aktivitas; tidur, berhubungan seks, makan, menyusui anak, memeluk anak sakit, ganti popok, juga berbaring saat sakit.

 

Karenanya, tempat tidur adalah tempat paling memungkinkan untuk kuman bertumbuh kembang. Sarannya, pastikan untuk mencuci seprai tempat tidur dengan air panas setidaknya seminggu sekali.

6. Tempat penyimpanan garam dan lada
Menurut studi University of Virginia, tempat penyimpanan lada dan garam adalah lokasi berkembangnya kuman, karena kedua benda ini juga sering digunakan, termasuk orang sakit.

7. Bak berendam mandi
Studi mengatakan, bak mandi untuk berendam mengandung bakteri stapphylococcus di setidaknya 26 persen bak yang dites.

8. Kursi buang air untuk anak-anak
Riset mengatakan, kursi buang air anak-anak adalah salah satu tempat paling berkuman di rumah. Parahnya lagi, anak-anak dan ortu sering menularkan kuman-bakteri dari kursi itu ke lokasi lain. Pastikan selalu mencuci tangan setelah membantu anak buang air di kursi ini. Selalu bersihkan kursi itu dengan disinfektan.

9. Lemari es
Lemari es adalah tempat menyimpan ayam, daging, yogurt, dll. Cairan dari bahan makanan mentah bisa saja bocor dan menulari makanan lain. Sebaiknya bersihkan lemari es setiap minggu dan sekali sebulan untuk pembersihan total.  (Penulis: /WEB; http://www.beritasatu.com/properti/78345-9-lokasi-paling-banyak-kuman-di-rumah.html)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close