Psikologi

Hidup sulit itu tempaan

TRIBUNNEWS.COM – Bagi banyak orang, kehidupan sulit yang dilalui bisa menjadi tempaan untuk maju. Sejumlah nama ini dulunya hidup susah, kini menjadi orang sukses berpenghasilan tinggi. Berikut dicuplik dari BusinnessInsider.com:

Bos Starbucks Howard Schultz
Dulu ia tinggal di perumahan kaum miskin. Howard Schultz berhasil dapat beasiswa di Universitas Michigan Utara dan setelah lulus bekerja di Xerox. Tak lama setelahnya, ia mengambil alih kedai kopi Starbucks yang awalnya punya 60 gerai. Schultz kemudian diangkat menjadi CEO perusahaan itu pada tahun 1987 dan kini jaringan kedai kopi itu berjumlah 16.000 gerai di seluruh dunia.

Bintang TV AS Oprah Winfrey
Winfrey dilahirkan dalam sebuah keluarga miskin di Mississippi, tapi kondisi keuangan keluarga yang buruk tak menghentikan langkahnya mengambil pendidikan di Universitas Tennessee State lewat beasiswa. Ia kemudian menjadi pembawa acara TV pada usia 19 tahun. Pada tahun 1983, Winfrey pindah ke Chicago dan membawakan acara: “The Oprah Winfrey Show.”

Ralph Lauren: Bermula dari Dasi
Ralph Lauren lulus SMA di Bronx, New York. Tetapi ia kemudian putus kuliah untuk bergabung dengan militer, lalu bekerja sebagai sales di perusahaan dasi. Kemudian ada yang menanyakan apakah ia bisa mendesain dasi. Dasinya terjual seharga 300 ribu dollar AS. Setahun kemudian ia membuka toko dasi sendiri: Polo.

Taktik Predator ala Pinault
Akibat kemiskinan, Francois Pinault berhenti kuliah pada tahun 1974. Namun sebagai pengusaha, Pinault dikenal punya taktik “predator”. Yakni, membeli perusahaan2 kecil ketika pasar jatuh. Dimulai dari Kering (PPR), kini bisnisnya menjadi pemilik rumah-rumah mode ternama, termasuk Gucci. Usahanya diteruskan putranya.

Bos Ray-Ban Leonardo Del Vecchio
Leonardo Del Vecchio dikirim ke panti asuhan, karena ibunya yang menjanda tidak punya biaya. Del Vecchio kemudian bekerja di pabrik percetakan onderdil mobil dan bingkai kacamata. Pada usia 23 tahun, dia memberanikan diri untuk membuka toko sendiri. Toko itu kemudian semakin berkembang dan saat ini menjadi produsen kacamata hitam terbesar di dunia dengan merek Ray-Ban dan Oakley.

George Soros: Selamat dari Pendudukan Nazi
Saat remaja, George Soros diamankan seorang karyawan Departemen Pertanian Hongaria dari kejaran Nazi di Hongaria. Tahun 1947, Soros pindah ke London dan kuliah di London School of Economics, sambil bekerja sebagai pelayan dan portir kereta api.

Setelah lulus, ia bekerja di toko suvenir sebelum mendapat pekerjaan bankir di New York City dan meraup untung dari perdagangan pound sterling. (http://www.tribunnews.com/bisnis/2015/03/12/8-orang-miskin-ini-kini-jadi-konglomerat-dunia)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close