Kesehatan

Perempuan modern lebih sulit hamil

KOMPAS.com – Berbeda pada zaman ibu kita dulu yang bisa memiliki anak lebih dari lima, perempuan2 masa kini menganggap kehamilan bukanlah perkara mudah. Bahkan hamil makin sulit. Yuk, kenali faktor-faktor penghambat kehamilan:

1-Terlambat memulai, sulit hamil
Tak bisa dipungkiri gaya hidup modern terkadang membuat kaum perempuan lebih suka mendahulukan karier dan menunda pernikahan serta memiliki anak, hasilnya perempuan makin sulit hamil.

Mengapa? Sebab usia merupakan salah satu penentu kesuburan. Fertilitas atau kesuburan perempuan mulai akan mengalami penurunan secara bertahap pada usia 27 tahun, dan akan merosot dramatis setelah usia 35 tahun.

Tak hanya itu saja, semakin tua usia Ibu maka jumlah dan kualitas sel telurnya pun akan mengalami penurunan. Walaupun ada perawatan fertilitas yang bisa membantu Ibu hamil, tapi tingkat kesuksesannya juga ditentukan oleh berapa umur Ibu.

2-Obesitas
Menjamurnya tempat makan siap saji, pola hidup yang tidak sehat, dan kurangnya aktivitas fisik membuat tingkat penderita obesitas meningkat secara drastis. Tak hanya merusak penampilan, berat badan berlebih juga berpengaruh erat terhadap fertilitas dan tingkat kesempatan Ibu untuk hamil. Perempuan pun menjadi sulit hamil.

Bahkan pasien obesitas dapat menurunkan tingkat kesuksesan mereka dalam menjalani perawatan kesuburan. Bagi pasien muda dengan bobot tubuh berlebih, biasanya dokter menyarankan pasien untuk melakukan program menurunan berat badan terlebih dahulu sebelum mencoba hamil.

3-Tubuh yang terlalu kurus karena diet
Bagi sebagian besar kaum hawa penampilan adalah nomor satu. Dan terkadang standar untuk penampilan baik adalah memiliki tubuh langsing. Karena alasan ini, tak jarang banyak perempuan yang melakukan berbagai cara untuk memperoleh tubuh ramping, bahkan terlalu ramping. Padahal memiliki tubuh yang terlalu kurus juga bisa menghambat kehamilan, alias membuat perempuan sulit hamil.

Mengapa? Kurangnya lemak dapat memperlambat produksi hormon-hormon yang diperlukan untuk proses ovulasi atau pematangan sel telur dan pelepasannya ke saluran indung telur (tuba falopi).

4-Tingkat stres tinggi
Hidup di zaman yang menuntut serba cepat ini tak jarang menggiring diri Ibu masuk ke dalam situasi tertekan atau stres. Belum lagi ditambah rasa frustasi akibat kehamilan yang tak kunjung datang. Tahukah Ibu, selain bisa menurunkan sistem imun, tingkat stres yang tinggi juga berpengaruh pada kesempatan Ibu untuk hamil, atau membuat perempuan sulit hamil.

Sejumlah studi menemukan perempuan yang mengalami peningkatan kadar zat aplha-amilase (pemicu stres) memiliki kemungkinan lebih kecil untuk hamil. Meski tak bisa terelakan, tapi tingkat stres bisa ditekan dengan cara yoga, akupuntur, meditasi, tertawa bersama pasangan atau sahabat.

Jika perlu dukungan, Ibu bisa bergabung ke komunitas ibu hamil agar saling tukar cerita dan menguatkan satu sama lain. Tak hanya menghilangkan stres, Ibu bisa dapat sahabat baru. (Lusia Kus Anna; Nikita dan http://health.kompas.com/read/2015/07/22/111600023/Mengapa.Wanita.Modern.Lebih.Sulit.Hamil.)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close