Aku cinta Indonesia

Warga jadi tuan rumah di Industri hulu minyak dan gas

Dengan seragam kerja lapangan (coverall), Nurdin dan Suhartang tampak gagah membawa salah satu unit emergency rescue 2 ton itu ke lapangan terbuka. Dua pemuda berusia 21 tahun ini dengan cekatan mempersiapkan semua perlengkapan keselamatan tersebut tanpa hambatan.

 

Siapa nyana, Nurdin dan Suhartang yang kini bertugas mengecek keselamatan operasi di sebuah perusahaan migas multinasional di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur ini dulunya hanya dua anak desa yang bermimpi bekerja di perusahaan migas skala dunia.

 

“Dulu kami hanya bisa menatap iri melihat aktivitas karyawan perusahaan migas yang kebanyakan adalah pendatang yang hilir mudik dengan mobil perusahaan,” tutur Nurdin, beberapa waktu lalu.

 

Nasibnya berubah saat kontraktor kontrak kerja sama (Kontraktor KKS) migas memberi kuota pelatihan dan magang 10 orang warga lokal lulusan sekolah menengah atas dan kejuruan di sekitar wilayah kerja mereka.  Usai melewati tes, Nurdin dan Suhartang lulus dan mengikuti pelatihan emergency rescue team 3 bulan sebelum akhirnya resmi menjadi karyawan kontraktor KKS tersebut di awal 2013.

 

Alhamdulillah, sudah dua tahun lebih kami bekerja. Kami terus meningkatkan kompetensi dengan mengikuti berbagai pelatihan karena kami ingin menjadi pekerja migas yang profesional,” kata Suhartang.

 

Kini Suhartang dan Nurdin bersama 103 anak desa lainnya patut berbangga hati mendapat kesempatan bekerja dan meningkatkan kompetensi di perusahaan migas. Selain jaminan hidup mapan, status sosial yang mereka sandang tentu juga akan semakin meningkat di masyarakat.

 

Bisa juga ditengok yang dilakukan di dua lapangan migas milik pemerintah di perairan Madura yang dikelola kontraktor KKS yang mulai berproduksi semester I 2015 lalu. Sebagai komitmen meningkatkan pemberdayaan kapabilitas dan kapasitas TKI, SKK Migas melakukan program pengembangan pekerja lintas Kontraktor KKS.

 

Hal itu diwujudkan dengan menempatkan pekerja lokal yang direkrut dari warga sekitar wilayah kerja kontraktor KKS migas itu untuk magang di proyek milik dua kontraktor KKS lain di Jawa Timur selama enam bulan. Hasilnya, menunjukkan adanya peningkatan kompetensi dasar dalam hal sikap kerja, keterampilan teknik, serta hal terkait dengan keselamatan kerja pada semua peserta.

 

“SKK Migas berharap kontraktor KKS lainnya, terutama yang telah mendapat persetujuan rencana pengembangan lapangan (POD), melakukan upaya sejenis dalam mengembangkan tenaga kerjanya,” ujar Deputi Pengendalian Dukungan Bisnis Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), Rudianto Rimbono.

 

Di sisi lain, lanjutnya, kontraktor yang sudah berproduksi, hendaknya membuka pintu lebar-lebar untuk membantu kontraktor lain memberikan tempat belajar bagi tenaga kerja Indonesia. “Karena bisnis hulu migas adalah proyek negara, kontraktor migas tidak boleh terkotak-kotak,” tuturnya.

 

Industri hulu migas yang padat modal dan padat teknologi memang menuntut sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni. Namun kualifikasi untuk tenaga kerja yang terampil dan memiliki keahlian (skill) tersebut diiringi dengan tingkat penghasilan dan fasiltas yang layak sehingga menjadi sektor yang cukup diminati para pencari kerja yang sudah berpengalaman (profesional) maupun untuk mereka yang baru saja selesai mencecap bangku pendidikan (fresh graduate).

 

Data SKK Migas menunjukkan, serapan TKI terus meningkat seiring bertambahnya jumlah kontraktor kontrak kerja sama (Kontraktor KKS) yang melakukan eksplorasi di wilayah kerja migas baru maupun pengembangan wilayah kerja existing.

 

Hingga akhir 2014, sektor hulu migas menyerap 32.292 TKI, berbanding dengan 1.165 TKA (3,6%).  Artinya, secara persentase jumlah pekerja nasional di industri hulu migas mencapai 96,4%.

 

Penggunaan tenaga kerja lokal di industri hulu migas nasional sejatinya bukan lagi sebuah isu yang harus didiskusikan. Komitmen menjadikan tenaga kerja lokal sebagai tuan rumah di industri hulu migas nasional sudah telah lama berjalan dengan serapan yang terus meningkat secara optimal. (http://biz.kompas.com/read/2015/10/12/090712828/Warga.Lokal.Tuan.Rumah.di.Industri.Hulu.Minyak.dan.Gas.Nasional?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kknwp)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close