Selingan

Pengkuan pencuri Curanmor Toyota Kijang

Pencurian Kendaraan Bermotor pada tingkat memprihatinkan khususnya di Jakarta dalam sebulan bisa puluhan Kendaraan bermotor beroda 4 dan roda 2 hilang dicuri. Pada suatu saat saya pernah menangkap seorang tersangka Curanmor, karena didorong rasa ingin tahu yang tinggi tentang sepak terjang mereka, saya mencoba untuk mengorek caranya untuk melakukan Curanmor.

 

Ternyata dengan cara persuasif saya bisa mengorek keterangan darinya, ada hal yang menarik setelah saya korek dari dia, Ia menjelaskan secara gamblang cara ia dan kawanannya beroperasi (tentunya bila ia sampai mau jujur …… harus melalui cara khusus/persuasif, karena biasanya kalau mereka sampai tertangkap biasanya tutup mulut…..)

 

Dari beberapa pertemuan saya dapat menyimpulkan metode dan cara ia melakukan curanmor, dan inilah apa yang saya dapat : Kelompoknya dikenal dengan nama “Kelompok Indramayu” karena sebagian besar mereka berasal dari daerah Indramayu dan sekitarnya (Cirebon/Kuningan).

 

Memang kelompok ini bukan satu – satunya yang ada masih ada beberapa kelompok lainnya yang pelakunya berasal dari Indramayu… Kelompok mereka rata – rata berjumlah 5 sampai 8 orang, dengan pembagian tugas masing – masing.

 

Memilih sasaran :

Sasaran mereka adalah mobil yang di parkir di dalam rumah, mereka justru tidak pernah melakukan Curanmor dengan mobil yang di parkir di tempat umum. Target mereka mobil Toyota jenis Kijang Kapsul LGX, LSX atau yang paling baru Kijang Innova, alasannya mobil ini gampang untuk jual kembali dan memang paling gampang dibongkar, memang ia tidak pernah mencuri selain jenis Totota Kijang.

 

Biasanya mereka dalam beroperasi cari sasaran menggunakan mobil rental, dengan mobil itu mereka berkeliling cari sasaran mobil2 yang diparkir di dalam rumah, tentunya mereka mencari sasaran pada saat pemilik sudah memarkirkan kendaraannya malam hari. Sasaran harus mempunyai syarat : Mudah mencapai akses jalan besar, tidak melewati keramaian/ tidak berada di kawasan yang padat.

 

Waktu :

Waktu beroperasi mereka adalah waktu yang mereka anggap dimana orang paling lengah yaitu : Menjelang Subuh atau menjelang Magrib.

 

Alat :

Perlalatan Wajib mereka adalah Gunting Gembok/rantai, obeng, tang, kabel dan bor portable.

 

Cara :

Mereka masuk ke dalam rumah dengan menggunting gembok pagar depan. Setelah masuk ke rumah/garasi yang terdapat mobil pertama – tama mereka mengecek apakah alarm mobil aktif atau tidak, kalau masih aktif mereka meng-deaktifkan alarm dengan memotong kabel alarm di bawah mesin.

 

Kunci Depan mereka buka dengan memakai penggaris melalui kaca depan agar kunci pintu tidak rusak, kalau tidak sempat mereka menggunakan kunci “T”. Stir yang terkunci dibuka dengan membor menggunakan alat bor portable.

 

Caranya : rumah kunci di bor dari bawah, bor tersebut akan memotong pengait besi yang mengunci stir di dalam rumah kunci, setelah terpotong maka stir akan bebas kembali… demikian juga satu rangkaian rumah kuncinya…

 

Dengan demikian dapat di stater dengan lubang kunci yang tebuka dengan menggunakan obeng. Namun kendaraan tersebut tidak langsung di stater, karena akan membangunkan pemilik rumah, mereka mendorong dulu kendaraan sampai ke luar pagar, lalu stater dan go ….. bye bye

 

Pembagian tugas/ hasil :

Dalam beraksi minimal 5 orang, sebagian mengawasi di jalan kalau ada yang melihat ia beri tahu rekannya di dalam dan bila orang yang melihat membahayakan mereka harus melumpuhkannya, satu orang stand by di mobil rental mereka kalau ketahuan mereka kabur, tentu mereka telah survey jalan yang tercepat untuk escape. Hasil setelah dipotong ongkos operasional dibagi rata sesama mereka.

 

Save House :

Setelah mobil bisa dikendarai mereka meluncur ke Save House yang biasanya terletak di lingkungan mereka, karena sekitar lingungan mereka sudah terbina dan maklum akan pekerjaan mereka. Biasanya mereka mengeluarkan mobil setelah ada pemesan.

 

Cerita – cerita pada saat melakukan aksi :

Pernah kelompok mereka melakukan curanmor dalam satu hari sampai 5 (lima) mobil.

Rata – rata dalam sebulan mereka mengambil 10 (sepuluh) buah mobil, maksimal mereka pernah mengambil sampai 23 (dua puluh tiga) mobil dalam sebulan.

 

Pembeli mobil tidak pernah tahu, namun ia jelaskan ada seseorang yang mengambil mobil mereka sampai 50 mobil, biasanya bertransaksi di jalan tol. Harga mobil dijual 20 juta rupiah untuk jenis kijang kapsul dan 30 (tiga puluh) juta rupiah untuk jenis Innova.

 

Pernah suatu saat pada saat mencuri mobil mereka mendapati uang sejumlah 20 juta milik pemilik mobil yang di taruh di dalam laci mobil (dapet dobel yaaa boss….). Istilah yang lazim dipakai mereka : Pemetik = Pencuri, Asbak = Penadah, Selendang = Surat – surat kendaraan Palsu, KTP = Plat Mobil.

 

Ini sekedar tambahan pengetahuan bagaimana kelompok curanmor melakukan aksinya, saya pernah bertanya juga bagaimana supaya aman mobil kita dari aksi Curanmmor ? Ia berkata : Semua cara pengaman dengan menggunakan alarm, kunci rahasia, kunci stang setir dapat di tembus…. jadi percuma saja……. hah ! tapi ada sasaran yang tidak pernah mereka dekati….. yaitu Rumah yang memiliki Anjing

 

Karena buat rombongan mereka terlalu beresiko untuk dimasuki, bukan karena takut namun gongongan anjing bisa membangunkan pemilik rumah … Nah rekan rekan ada baiknya kalau mau aman mobil kita, peliharalah seekor anjing.

 

Catatan : meskipun beberapa orang anggota kelompok ini sudah tertangkap namun kelompok ini masih eksis sampai sekarang. beware  (Bambang Tedjo; https://reinhardjambi.wordpress.com/2008/02/12/pengakuan-seorang-pelaku-curanmor-spesialis-toyota-kijang/)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close