Pengalaman Anggota

Istilah Pengusaha

TERNYATA ISTILAH “Pengusaha” ITU BANYAK SEKALI “Cabang”NYA. Saya punya rumah di Kompleks Perumahan Pakuwon – Surabaya Barat. Sejak saya beli pada tahun 1996 – rumah itu blm pernah saya tempati. Selalu dikontrak orang – dan tak pernah lama nganggurnya.

Saat ini – saya tidak akan cerita ttg rumah itu. Tapi saya akan ceritera ttg para pengontraknya.
Tidak semuanya – tapi hanya yg saya ingat dan yg “menarik perhatian” saya – karena “pekerjaan” mereka. Semua yg akan sy ceritakan – semuanya mengaku pekerjaannya adalah sama2 “pengusaha”.
Tapi ternyata “beda-beda” modelnya..

1. #Penyewa_Pertama (1996-1997)
Penyewa pertama rumah saya adalah orang Taiwan. Umur sekitar 40an. Ngakunya “pengusaha mainan anak2”. Krn itu – awalnya sy mengira beliau adalah pemilik pabrik mainan anak2. Beliau menyewa rmh saya hanya 1 tahun.

Saat msh nego harga sewa rmh – beliau tanya – apakah boleh beliau memasang
a. tralis di semua jendela
b. tralis di “atas” – antara batas genteng belakang dengan pagar belakang
c. pintu tambahan berupa pintu nyamuk di pintu depan dan belakang

Saya jawab: “Boleh-tapi kalau pindah tidak boleh dilepas – supaya bekasnya tidak membuat tampilannya jadi jelek”. Ternyata beliau setuju – dan minta hal itu ditambahkan dlm dokumen kontrak – dan benar2 dipasang dan yang dipasang adalah yg kualitasnya #premium.

Setelah tinggal di rmh beliau 2x menelpon saya utk “minta ijin” memasang paku/utk menggantung lukisan. Esoknya beliau kirim utusan – minta tanda tangan persetujuan “memasang paku” dg menunjuk kontrak pasal sekian dan pembicaraan per telepon sehari sblmnya. Ternyata di kontrak – soal kewajiban minta ijin memasang paku itu ada pasalnya. Saya yg lupa.

Satu saat sy sempat ngobrol dg beliau. Ternyata beliau tidak bekerja utk siapa2. Beliau kerja mandiri. Beliau bisa bhs Indonesia – meski terbatas. Juga bisa bhs Taiwan. Modal beliau penguasaan bahasa Taiwan dan networking. Kerjaan beliau keliling mall di Indonesia – meski beliau menetap di Surabaya.

Sambil keliling – beliau menawarkan “fasilitas” mainan anak2 utk mall nya. Utk itu beliau membawa katalog produk dari “banyak” pabrik mainan anak yg ada di Taiwan. Tapi beliau bukan karyawan produsen mainan. Juga tidak ada ikatan keagenan – atau yg sejenis itu.

Utk kondisi th 1996-1997 mainan anak utk mall masih jadi trend dan mendatangkan banyak keuntungan. Kalau sdh ada investornya – maksudnya investor mainan anak2 – nah peran beliau adalah sebagai “penghubung” antara investor mainan anak di mall itu dg pabrikan di Taiwan. Kalau blm ada investornya – beliau sendiri yg maju sbg investor. Baik sendiri maupun joint dg org lain.

Itulah “definisi” pengusaha utk beliau. Yang ternyata lebih sebagai “perantara”. Meski tinggalnya di Surabaya – daerah operasi beliau adalah dari Sabang sampai Merauke.. Di akhir masa kontrak – beliau tinggalkan semua tralis, pintu dan korden utk rmh saya. Dan meski bayar kontrak 1 tahun – beliau sebenarnya hanya tinggal di rmh saya selama 9 bulan.

Rupanya beliau kontrak rmh saya – krn rmhnya yg dibangun tak jauh dari rmh saya – selesainya agak molor. Yg sy bayangkan – beliau dg santainya meninggalkan brg berharga di rmh saya – pasti krn penghasilannya sbg pengusaha cukup OK..

2. #Penyewa_Kedua (1997-1999, 1999-2000, 2000-2001)
Penyewa kedua adalah org China Semarang. Umurnya sekitar 28 tahun. Tiga kali tanda tangan kontrak dg saya – krn diperpanjang sampai 2x. Sblm tinggal – beliau datang ke rumah – ngajak ahli Fengshui dari Semarang, namanya Mas Dian. Mas Dian adalah ahli Fengshui dari Semarang dan sudah banyak menulis buku ttg Fengshui – yg diterbitkan olh Gramedia.

Mnrt mas Dian – rmh saya penataan dan susunannya – baik sekali – dilihat dari kaidah Fengshui.
Shg “ngrejekeni” bagi yg tinggal.. Stlh tinggal di rmh saya – si penyewa juga menanam pohon “bambu kuning” – yg mnrt kepercayaan mereka – “baik” dan memberi perlindungan dari kejahatan mahluk halus maupun kasar.

Si penyewa – katanya juga benar2 mendapatkan “aliran rejeki” yg tak pernah berhenti. Pekerjaannya, katanya adalah juga “pengusaha”. Tapi setiap kali saya lewat rmhnya – ya maklum saya rmh baru – makanya sy suka lewat hanya utk memandangnya – dan setiap saya lewat – pagi, siang, sore, malam – beliau selalu #ada_di_rumah. Dlm hati saya yg kepikir adalah “kapan kerjanya?”.

Karena itu suatu saat saya sengaja mampir tuk ngobrol2. Penasaran aja.. Dari hasil ngobrol terungkap:
a. Ternyata “kerjaan” beliau adalah “pemain” bursa komoditi di Bursa Singapore.
b. Yg beliau lakukan adalah “membeli” dan “menjual” – khusus hanya komoditi kedelai.
c. Permainan dilakukan pakai internet. Sesuatu yg utk ukuran “saat itu” – sayapun – meski kerja di Telkom – tapi “blm kenal” internet.

d. Katanya beliau main model “trading” – setiap ada margin – beliau langsung jual dan beli lagi.
Setiap hariā€¦ Jadi kuncinya adalah ” faktor kali”. Marginnya kecil tapi “kali banyak” – maka hasilnya adalah “banyak”.

e. Dg catatan – katanya kalau selisih harga Spore vs Sbaya utk komoditi kedelai cukup signifikan – maka kedelai itu akan benar2 beliau “impor” melalui perusahaan oom nya.
f. Begitu “SOP” beliau sebagai pengusaha.

Dua kali beliau merayu2 – pingin beli rmh saya tapi tdk saya lepas – krn itu beliau sempat perpanjang kontrak sampai 2x. Untuk memperpanjang rayuannya. Akhirnya beliau pindah ke rmh – yg juga di Komplek Pakuwon – yg harganya 4x harga rmh saya.

Sy hanya membayangkan – meski “kerjanya” santai, tapi hasilnya banyak. Bisa membeli rmh dg harga 4x harga rmh sy dlm jangka 4 tahun – mnrt saya ya ruar biasa. Terus terang – sy baru tau – saat itu – ada kerjaan sebagai “pengusaha” seperti itu.. Meski untuk menirunya – kita harus hati2. Takut ada unsur #judinya.

3. #Penyewa_Ketiga (2001-2003, 2003-2004, 2004-2005)
Penyewa ketiga juga org China dan umurnya juga baru sekitar 30an. Juga menyewa 2 tahun, disambung 2 kali perpanjangan – masing2 setahun. Bedanya, ada 2 yaitu PERTAMA – saat saya informasikan bhw rmh itu fengshuinya baik, maka komennya adalah:

“Saya sdh #tdk_percaya yang #begituan pak. “Saya anggota #majelis di gereja pak.. Mungkin maksudnya majelis di gereja – semacam takmir masjid – mungkin – meski tidak persis. Tapi yg jelas – beliau aktivis gereja juga..

KEDUA – bedanya adalah – setelah tinggal sebulan di rumah – pohon bambu kuning #ditebang. Nyata benar bedanya dg penyewa kedua.. Beliau benar2 tidak percaya gituan.. Yang mengagetkan saya – suatu saat beliau beli starter pack Flexi 10 sst – dan minta nomor cantik. Saya tanya – ternyata itu dipakai menjadi “telepon dinas” karyawannya.

Sebulan kemudian pesan lagi 20 sst nomor cantik. Lagi2 juga untuk telepon dinas. Ternyata bisnis beliau adalah – saat itu – #exportir_gaplek. Perusahannya punya kontrak dg perusahaan di China untuk minimum 2 kali pengapalan setahun. Setiap kali pengapalan adalah gaplek sekitar 320 truk gandeng.
Atau sekitar 640 truk.

Untuk bisa mendapatkan gaplek sebanyak itu – beliau mengumpulkan gaplek dari Jawa Tengah dan Jawa Timur. Beliau punya 10 #karyawan_kantoran. Dan punya 20 #karyawan_lapangan yg tugas di sentra produksi dan di pergudangan sebelum pengapalan. Sebagian besar komunikasinya menggunakan Flexi.

Suatu saat pernah sempat saya “goda”: “Ngapain pakai Flexi pak – kan sering putus”.
Ini jawaban beliau: “Kalau ada karyawan saya komplain kayak gitu – ya saya jawab: “Putus – ya tlp lagi..!”
“Yang penting murah dan efektif ; “Flexi lebih menguntungkan – daripada kalau saya pakai HT..

Dari bisnisnya – saya tidak tau soal untungnya. Yang saya tau – setelah kontrak habis – beliau membangun sendiri rmh nya – juga di Pakuwon – di mana beliau beli tanah kapling – seharga 12 kali harga rumah saya hanya untuk bangunannya. Dua belas kali harga rmh saya..!!
Tidak termasuk kaplingan tanahnya.. Ternyata pengusaha “#singkong” – saat itu – bisa #kaya_raya..

4. #Penyewa_ke “#LUPA” (2010-2011, 2011-2012, 2012-2013).
Saya lupa ini penyewa yg ke berapa. Tapi beliau adalah sepasang kakek nenek. Sang kakek sekitar 70 tahunan. Sang nenek sekitar 65 tahunan. Sebenarnya beliau punya rumah di Jember. Tapi beliau ingin “dekat” dgn 2 putranya – tentu saja juga dgn cucunya – yg tinggal di Surabaya. Meski demikian – beliau tidak mau tinggal di rumah anak2nya. Meski dua putranya termasuk orang kaya.

Menurut Anda – kira2 apa pekerjaan penyewa rumah ini? Juga apakah hidup mereka menjadi beban anak2nya. Ternyata tidak. Kalau ditanya, apa pekerjaan mereka – jawabannya adalah “pengusaha bakso”.

Tapi yg dimaksud di sini bukanlah jualan bakso lsg ke konsumen akhir. Beliau hanya membuat bulatan baksonya saja. Jualannya di rumah. Beliau hanya menuliskan tulisan sederhana di pintu rumah:
#SEDIA_PENTOL_BAKSO a Rp. 2.500
Dan pembeli berdatangan..

Tulisan itu ternyata – kata nenek – mengandung bbrp pesan. Antara lain:
a. “Saya jualan bakso”.
b. Bukan bakso murahan.
Ya. Katanya dg harga bakso per pentol seharga rp 2.500 – untuk ukuran saat itu – tentulah baksonya adalah bukan bakso murahan.

Menurut penjelasan nenek sendiri, bakso itu terbuat dari daging berkualitas dan tanpa pengawet, tanpa penyedap.. Meski dijual di rumah, dengan pintu yg selalu tertutup, tanpa promosi, bukan di jalan protokol, belum siap makan – karena pembeli msh harus menyiapkan kuah sendiri, tanpa pengawet, tanpa penyedap, penjualnya nenek2 pula – tapi baksonya #laris_manis.

Dari penjualan bakso sesederhana itu – saat itu – beliau mampu: membayar sewa rumah rp 40 juta setahun, membiayai hidup kakek nenek plus 1 pembantu. Katanya tanpa bantuan tambahan uang dari anak2nya.. Ruar biasa.. Apapun – beliau adalah juga pengusaha..

5. #Penyewa_Berikutnya (2013-2015, 2015-sekarang)
Penyewa berikutnya setelah itu – sampai sekarang adalah seorang ibu2 – sekitar 40an. Anggota DPRD propinsi Jawa Timur. Tapi – selain sebagai anggota Dewan – beliau adalah juga pengembang/ developer perumahan bersubsidi di Kupang.

“Mengapa saya ambil segmen rumah bersubsidi – karena kalau rumah bersubsidi – itu relatif tidak perlu #upaya marketing
“Soalnya sehari2 saya kan di Surabaya
“Nggak usah keluar biaya marketing – pembeli sudah berdatangan

“Karena rumah bersubsidi – segmennya yg terutama adalah PNS atau karyawan berpenghasilan tetap
“Harga jualnya juga sdh pasti – krn diatur pemerintah dan Bank pemberi KPR.
Karena itu saya hanya konsentrasi ke cost..
“Jumlah unit yg akan dijual juga mudah ngitungnya. Ikuti aja target pemerintah. Gampang sekali..

“Ngitung cost nya juga sederhana. Biaya pembebasan tanah – karena ini untuk rumah bersubsudi – Pemda lah yg membantu nego harga dg pemilik tanah..
“Biaya pembuatan rumah per unit dan infrastruktur – seluruhnya saya borongkan. Pemborongnya juga “butuh” saya. Krn itu mrk selalu memberikan harga terbaik utk saya..
+++

PARA PENGUSAHA yg menyewa rumah saya kayaknya kok enak sekali ya – dalam menjalankan perannya.. (Agus Suryono; dari grup FB-ILP)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close