Kesehatan

Kiat jadi pasien efektif(1)

0356p-Kiat jadi pasien efektif(1)-a23 15/5p 10

Berikut kutipan dari Dr Handrawan Nadesul; 14/11/2015; yang menguraikan bagaimana kita peserta Yakes memahami dan sekaligus mematuhi ketentuan (KD) yang bertalian dengan pemeliharaan kesehatan kita. Artikel ini kami potong menjadi 10 segmen, agar tidak terlalu panjang.

 

Hanya karena kurang efektif melakukan peran sebagai pasien, ada kemungkinan tambahan ongkos tak perlu yang mesti pasien bayar atau menambah panjang penderitaan. Selain belum tentu keluhan hilang, dan penyakit sembuh. Untuk itu sedikitnya perlu sepuluh kiat, bekal menjembatani gap kompetensi Anda sebagai pasien dengan dokter pada setiap kali Anda sedang memerlukan bantuannya. Monggo :

 

1.Kapan sebaiknya perlu ke dokter?

Tentu tidak setiap merasa kurang enak badan perlu langsung minta bantuan dokter. Hampir sebagian besar keluhan sehari-hari akan mereda sendiri, dengan atau tanpa bantuan obat. Maka paling arif, kalau menunda dulu mencari dokter, bahkan untuk segera minum obat warung sekalipun.

 

Keluhan fisik bisa muncul bila tubuh kurang diberi waktu untuk jeda. Orang sekarang cenderung kurang tertib memperlakukan jadwal hariannya. Juga dalam hal jeda. Selain waktu tidur semakin berkurang, tubuh kurang diberi kesempatan buat memulihkan energi, mengganti jaringan yang aus, dan kembali membugarkan diri.

 

Tidur, atau sekadar merebahkan badan teratur, barang setengah jam sudahlah memadai. Tidur siang kini jadi barang mewah buat sebagian orang kota. Padahal kebiasaan ini mestinya tidak boleh luput dari kesibukan kita yang nyaris tanpa jeda. Bukan cuma fisik, pikiran kita juga sering kelewat letih.

 

Letih menahun acap menjadi penyakit baru bagi orang yang lupa menyisihkan waktu jedanya. Dan makna tidur siang tak perlu berbaring seperti di rumah. Sehabis makan siang, tidur bisa dibiasakan dalam posisi terduduk, misalnya. Banyak keluhan fisik muncul sebab tubuh kurang beristirhat.

 

Maka cara pertama bila badan merasa kurang enak: bawalah tidur atau merebahkan diri, pilih menu berprotein (sop, soto), dan mungkin perlu ekstra telur, selain multivitamin. Bila setelah dibawa jeda, keluhan masih juga, pikiran pertama, kemungkinan mau ”masuk angin”.

 

Apa itu? ”Catch cold”, kata Mr. Bush. Bila kurang tidur, telat makan, lama terpapar hawa dingin atau kehujanan, badan jadi lemah, dan itu umumnya tanda awal mau flu. Badan pegal linu, pening, mulut pahit, mungkin sering bersin, rasa tak enak di tenggorokan. Perlu langsung ke dokter? Jangan dulu.

 

Beli obat warung, langsung tenggak, cari sop kambing (kalau suka), bawa tidur, dan jangan mandi air dingin (apalagi tidur di kulkas). Umumnya, keluhan akan segera reda, dan flu batal muncul. Yang sama dilakukan bila di seruangan kantor ada, atau banyak yang lagi flu. Badan tak enak di tengah orang flu, kemungkinan sudah tertular.

 

Obat flu di saat masih awal-awal, umumnya membantu. Cukup minum sekali, biasanya flu batal nongol. Tidak demikian bila sudah terlambat. Apalagi kalau sudah muncul dahak, dan dahaknya berwarna hijau kuning, tanda infeksi bukan lagi oleh virus melainkan sudah ditungganggi kuman. Inilah saatnya perlu bantuan dokter.

 

Atau bisa terjadi, baru di awal-awal serangan flu, langsung sudah parah. Ini biasanya terjadi pada mereka yang suka asma, paru-paru pernah flek, pengidap penyakit jantung, atau anak dengan kelainan jantung bawaan. Untuk mereka mungkin perlu lebih dini minta bantuan dokter. Asma diperburuk oleh serangan flu dan infeksi THT.

 

Jangan ditanya kalau flu sudah bikin kuping jadi budek, tenggorokan seperti disilet, atau sesak napas kayak habis dikejar maling. Yang begini tak bisa diobati sendiri. Tidak juga potong kompas mencoba-coba tanya apotek pilih obat apa. Betul apoteker mengerti obat, tapi tentu tidak tahu urusan penyakit. Tidak tahu di balik keluhan dan gejala flu kemungkinan ada apa saja.

 

Keluhan yang kian progresif, dan bertambah ragam dan modalitasnya perlu diwaspadai kalau penyakitnya bukan tergolong main2. Sudah tidur, sudah minum obat warung, sudah makan enak, tapi malah tambah banyak keluhannya, berarti jangan tunda mencari dokter. Pergi ke dokter juga dipertimbangkan bila selain keluhan, muncul pula tanda penyakit yang tampak, seperti muncul cacar, bisul, ruam merah kulit.

 

Juga benjolan yang mendadak besar, atau gangguan fungsi seperti kesemutan hebat, terasa lemah, tak bisa menggerakkan badan, mendadak penglihatan buram, atau gelap sesaat, memegang gelas tiba-tiba gelas terlepas dari jemari tangan, atau timbul kejang-kejang. Keluhan, tanda, gejala, seperti itu mungkin awal penyakit yang bukan enteng. Juga bila keluhan yang dianggap enteng, seperti mual, mulas, nyeri kepala, semakin menghebat.

 

Apalagi kalau sampai tak tertahankan, berarti memang ada yang perlu segera diatasi. Bisa jadi ini kegawatdaruratan medik. Jangan tunda mencari dokter sekalipun harus sampai ke pasar. (Rizal Chan dari grup FB-ILP; sumber dari Dr Handrawan Nadesul; 14/11/2015; http://herbal-tahitiannoni.blogspot.co.id/2015/01/cara-menjadi-pasien-yang-efektif-baik-dan-bijaksana.html)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close