Pengalaman Anggota

Pengalaman naik bis DAMRI

Hari minggu kemarin, sengaja saya berdua menikmati bus DAMRI dari terminal Leuwi Panjang utk selanjutnya baru ganti angkutan jenis lain menuju Lembang. Baru kali ini sempat menikmatinya setelah bbrp lama ada, dan ternyata menyenangkan. Tidak ada pengamen, pedagang  asongan apalagi pengemis selain diterminal awal  perjalanan.

Mengamati tempat duduknya, aku jadi ingat bus antar jemput dlm  bandara, disusun berhadapan,  yg  tentu pertimbangannya hanya utk perjalanan pendek dan perlu mobile. Namun untuk karakteristik angkutan kota, rasanya perlu penyesuaian jarak tempuh yang berbeda dg suasana bandara.

Jarak 12- km Bandung- Ledeng kebanyakan digunakan oleh mahasiswa yang menuju UPI, membuat penumpang  yg tidak kebahagian kursi akan cukup lama bediri menunggu kesempatan duduk. Sedang alat pegangan tangan yg ada,  tidak cukup menjamin penumpang  berdiri seimbang selama perjalanan.

Saya pikir utk ms yad. perlu didesain ulang  agar sebagian  tempat duduk belakang supir sampai separuh bus tetap pola lama menghadap kedepan, dan sebagian dibelakang bisa berhadapan seperti sekarang.
Insya Allah akan lebih rapih dan nyaman shg  animo penumpang mobil pribadi bertambah  utk beralih ke bus kota representatip, murah  dan aman seperti ini.
Ee lupa cerita, biasanya naik bus spt ini duduk berdampingan dg mahasiswi kemudian pura2 ngantuk trus miring bersandar,  tapi kal kali ini tidak karena ada pengawal.  Hehehe hanya bercanda.Terima kasih p Wali. (Sunarto SA dari grup WA-VN)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close