Islam

Arah Kiblat Dalam Ilmu Astronomi

(cnnindonesia.com/teknologi)-Perhitungan arah kiblat di atas Kabah Kota Mekah, Arab Saudi selama ini memanfaatkan pergerakan Matahari agar lebih akurat. Namun, perangkat navigasi seperti kompas juga bisa dipakai untuk menentukan arah kiblat tetapi tetap harus berpegang pada arah astronomi.

Ketua Lapan, Thomas Djamaluddin menjelaskan ke CNN Indonesia bahwa kompas sebagai alat navigasi bisa turut digunakan menentukan arah kiblat. “Kompas itu menentukan arah utara sampai selatan setiap saat, sehingga untuk menentukan arah kiblat perlu berbekal hasil perhitungan arah. Contoh, arah kiblat dari Jakarta adalah 65° dari utara ke barat,” jelas Thomas melalui pesan teks (29/5).

 

“Pakai kompas bisa kapan saja, yang penting harus dihitung dahulu arahnya berdasarkan posisi kota kita dan posisi Mekah.” Sementara itu, perhitungan arah kiblat yang memanfaatkan posisi Matahari juga berlaku berdasarkan tiap daerah di seluruh dunia.

Namun, sejatinya menentukan arah kiblat agaknya bisa lebih akurat bila diperhitungkan dengan pendekatan dengan melihat bayangan matahari. Karena bisa saja menggunakan kompas yang tidak akurat. Dijelaskan dalam postingan blog resmi Thomas Djamaludin

“Dengan bayangan matahari pada saat2 tertentu…, arah kiblat dapat lebih mudah dan lebih akurat ditentukan. Waktunya diberikan banyak pilihan, bisa digunakan waktu yang sesuai dengan mempertimbangkan keadaan cuaca dan konversi waktu setempat,” tulis Thomas.

Dia menambahkan arah kiblat bisa ditentukan dari bayangan benda vertikal, misalnya tongkat, kusen jendela/pintu, atau sisi bangunan. Untuk daerah yang mengalami siang bersamaan dengan Mekah seperti Indonesia Barat, Asia Tengah, Eropa dan Afrika bisa mengunakan jadwal berikut ini untuk menentukan arah kiblat.

– 26 – 30 Mei, pukul 16:18 WIB (09:18 UT/GMT)
– 14 – 18 Juli, pukul 16:27 WIB (09:27 UT/GMT)

“Rentang waktu plus/minus 5 menit masih cukup akurat. Arah kiblat adalah dari ujung bayangan ke arah tongkat,” jelasnya di dalam blog.

Sementara, untuk daerah yang mengalami siang berlawanan dengan Mekah, seperti Indonesia Timur, Pasifik, dan benua Amerika bisa menggunakan jadwal berikut ini untuk menentukan arah kiblat menurut waktu setempat.

– 12 sampai 16 Januari, pukul 04:30 WIB (11 – 15 Jan , 21:30  UT/GMT)
– 27 November  sampai 1 Desember, pukul 04:09 WIB (26 – 30 Nov, 21:09 UT/GMT)

Rentang waktu plus/minus 5 menit masih cukup akurat. Arah kiblat adalah dari tongkat ke ujung bayangan.

“Gunakan benda tegak, misalnya kusen jendela, untuk menentukan arah kiblat dari bayangannya pada waktu yang ditentukan. Beri tanda arah bayangan, misalnya dengan sajadah. Buat garis shaf baru berdasarkan arah yang telah ditentukan. Jangan ragu menyempurnakan arah kiblat demi kebenaran.” tutup postingan blog tersebut. (Tyo; Eno; Hani Nur Fajrina; Bahan dari :  https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20150529144227-199-56543/menentukan-arah-kiblat-tepat-dalam-ilmu-astronomi)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close