Iptek dan Lingk. Hidup

Hoax Makan Makanan Alkali Bisa Cegah Covid 19

(amp.suara.com)- Selama pandemic Covid-19 ini banyak informasi kurang benar beredar di masyarakat, salah satunya tentang virus corona baru yang memiliki pH 5,5 hingga 8,5.

 

Power of Hydrogen (pH) atau derajat keasaman digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman atau kebasaan yang dimiliki larutan. “Ini untuk memberi tahu kita pH untuk virus korona bervariasi dari 5,5 hingga 8,5. Yang perlu kita lakukan, mengalahkan virus korona adalah mengambil lebih banyak makanan alkali yang berada di atas tingkat pH virus,” tulis pesan yang beredar via WA.

 

Pesan itu memberi daftar buah-buahan yang memiliki pH di atas yang dibutuhkan virus corona. Salah satunya buah alpukat yang memiliki pH 15,6. Padahal, nilai pH berkisar dari 0 hingga 14 saja, tidak ada yang memiliki pH di atas 14.

 

Kita tahu virus corona (secara umum) adalah sekelompok virus yang menyebabkan penyakit mulai flu biasa hingga penyakit yang lebih serius. Dilansir Africa Check, info di atas didasarkan pada artikel berjudul ‘Alteration of the pH Dependence of Coronavirus-Induced Cell Fusion: Effect of Mutations in the Spike Glycoprotein‘.

 

Artikel tentang virus corona dan pH itu terbit dalam Journal of Virology, dari American Society for Microbiology (April 1991). Kalimat pertama dari abstrak artikel memperjelas penelitian 1991 ini mengamati jenis Virus Corona yang sama sekali berbeda, yaitu virus corona tikus virus hepatitis tipe 4 (MHV4).

 

Virus corona baru yang menyebabkan Covid-19 disebut sindrom pernapasan akut virus corona 2 atau SARS-CoV-2. Artikel jurnal itu mengklaim bahwa MHV4 memiliki tingkat atau kisaran pH tertentu. Jadi, ini tidak ada hubungannya dengan virus corona baru.

 

Virus Corona tidak memiliki pH sendiri

Profesor kesehatan masyarakat di Universitas Ilorin di Nigeria barat, Tanimola Akande, mengatakan virus Covid-19 tidak memiliki pH sendiri. Mereka bertahan dengan baik di lingkungan dengan pH sekitar 6 dan tidak mampu bertahan pada pH 8 ke atas.

 

Profesor virologi di WHO, Oyewale Tomori, juga mengungkapkan klaim tentang pH virus corona baru salah. Virus menyebar, melalui tetesan batuk dan bersin. “Coronavirus tidak ada hubungannya dengan perut, jadi bagaimana ‘makanan alkali’ ini, seperti lemon, jeruk nipis, alpukat dan bawang putih, mengalahkan virus? Klaim ini harus diabaikan,”katanya.

 

Selama ini WHO hanya menyarankan orang untuk memberi jarak fisik lebih dari satu meter dari orang lain, membersihkan tangan secara teratur dan menyeluruh, dan untuk tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut. Mereka tidak mengatakan apa-apa tentang pH virus atau makanan apa pun.

 

(Yasinta Rahmawati;  Rosiana Chozanah Bahan dari : https://amp.suara.com/health/2020/04/02/184800/viral-di-whatsapp-makan-makanan-alkali-bisa-cegah-covid-19-benarkah)-FatchurR *

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close