Psikologi

Agar jeli mendengarkan

Anak gadis yg kebetulan seorang karyawati tinggal sendirian disebuah rumah kecil yang dikontraknya disebuah gang. Seorang janda yang hidupnya pas-pasan mempunyai anak laki-laki pelajar bersebelahan dgn rumah yang ditempati anak gadis tadi.

Suatu malam kira-kira jam 8 maka lampu listrik disekitar itu padam. Untuk penerangan ruangan satu2nya adalah menggunakan lilin. Si gadis tsb memang sudah mempersiapkan beberapa batang lilin mengantisipasi adanya pemadaman listrik.

Dalam kondisi lampu mati tsb, tiba-tiba pintunya diketuk oleh anak janda tsb dan terdengar suaranya pelan “lilin,lilin”. Si gadis merasa jengkel, dalam hatinya masya saya hrs membagi lilin kepada mereka, sehingga pintupun gak dibukanya. Anak tadi tetap berteriak:”lilin,lilin”. Akhirnya dgn perasaan jengkel si gadis membukakan pintunya dan sedikit membentak:”Ada apa!”

Si anak berkata dengan lembut: “Kak, saya membawakan lilin 2 batang utk kakak, mana tau lampu lama mati dan persediaan kakak terbatas, nanti gelap kan kasihan kakak sendirian.”
Si gadis tiba-tiba menyesali sikapnya. (Santos Katjaribu)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close