Kesehatan

Harapan bagi penderita Alzheimer

ALZHEIMER adalah gangguan otak atau demensia (pikun) menahun dan penderita tidak dapat kembali semula lagi. Penyakit itu ditandai dengan penurunan daya ingat dan kemampuan mental bertahap. Kematian sel otak yang tidak berhenti pada penderita alzheimer menjadikan penyakit itu begitu ditakuti.

Selama ini belum ada pengobatan tepat dan tak ada obat yang dapat mengatasi penyakit ini. Alzheimer jadi penyebab utama demensia yang tidak dapat disembuhkan. Pengobatan yang dilakukan, aricept, hanya membantu fungsi sel otak yang mati pada sindrom demensia (penurunan kemampuan mental).

Namun, kabar menyejukkan datang dari Asosiasi Alzheimer AS yang pekan ini sedang mengadakan konferensi internasional. Sejumlah peneliti dalam konferensi tersebut merilis penemuan obat alzheimer. Saat diumumkan, pekan ini di Washington, penemuan obat alzheimer menyedot perhatian khalayak.

Dari penemuan obat yang diungkapkan, ada satu obat yang mendapat simpati. Solanezumab nama obat itu. Solanezumab boleh jadi menjanjikan harapan baru bagi pengobatan alzheimer. Data dari perusahaan farmasi Eli Lilly menunjukkan Solanezumab mampu memangkas rata2 proses demensia hingga sepertiga. Solanezumab mampu membuat sel otak tetap hidup dan berfungsi.

“Untuk pertama kalinya, komunitas medis dapat mengatakan bahwa kita dapat memperlambat alzheimer. Ini merupakan langkah yang luar biasa maju,” kata Dr Eric Karran, direktur penelitian Alzheimer Research UK.

Sejak lama, Solanezumab di-gadang2 menjadi jawaban atas demensia. Pada 2012, proyek Solanezumab hampir berakhir setelah uji coba selama 18 bulan. Para peneliti tidak menyerah. Mereka mendapati Solanezumab mampu bekerja pada pasien tahap awal penyakit alzheimer dengan memperlambat perkembangan demensia sekitar 34% selama masa penelitian.

Mendapati data seperti itu, peneliti selanjutnya melibatkan lebih dari 1.000 pasien alzheimer ringan untuk menjalani pengobatan selama dua tahun. Hasilnya positif, pemakaian jangka panjang obat Solanezumab memiliki banyak keuntungan.

“Ini bukti lain bahwa Solanezumab tidak memiliki efek pada patologi penyakit yang mendasari,” kata Dr Eric Siemers, peneliti Lilly Research Laboratories, di Indiana. “Kami pikir Solanezumab dapat menjadi obat modifikasi pertama yang beredar di pasaran,” tambah Siemers.

Ada beberapa catatan tentang obat itu.
Pertama, obat tersebut membutuhkan masa reaksi yang lumayan lama. Tak kurang dari 24 bulan pemakaian obat itu baru bisa memperlambat kerusakan otak dan memori penderita alzheimer.

Kedua, belum diketahui pasti efek penghentian konsumsi obat saat terapi berlangsung. Terakhir, masih belum jelas akibat yang ditimbulkan Solanezumab bagi penderita alzheimer sampai masa uji coba berakhir tahun depan. (http://www.mediaindonesia.com/mipagi/read/13696/Secercah-Harapan-untuk-Penderita-Alzheimer/2015/07/25)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close