Aku cinta Indonesia

11 MOU dengan Arab Saudi sudah di tanda tangani

Jakarta, kompas.com-Pada lawatan Raja Arab Salman kali ini, pemerintah Indonesia dan Arab Saudi menandatangani 11 nota kesepahaman atau mutual of understanding (MoU) yang berisi kerja sama di berbagai sektor.

 

Beberapa MoU berkaitan dengan sektor ekonomi diantaranya MoU pembiayaan proyek pembangunan, MoU kerja sama UKM, MoU kerja sama bidang kelautan dan perikanan, serta MoU kerja sama bidang perdagangan.

 

Dalam kerja sama UKM, menteri kedua negara sepakat menjalankan 6 poin kerja sama diantaranya pertukaran informasi program2 UKM, pertukaran tenaga ahli, fasilitasi peningkatan kualitar produk dan daya saing UKM. Juga kerja sama pelatihan vokasional dan manajerial, fasilitasi kerja sama peluang UKM, serta dukungan akses pasar kedua negara.

 

Di bidang kelautan-perikanan, pemerintah kedua negara menyepakati bidang pembangunan kelautan dan perikanan, keamanan pangan dan karantina ikan, serta promosi dan pemasaran produk perikanan. Di samping itu, disepakati kerja sama pengelolaan dan konservasi sumber daya laut pesisir, kerja sama penelitian terapan serta pelatihan teknis, serta pertukaran informasi.

 

Di bidang perdagangan, kedua negara sepakat mengembangkan strategi perdagangan luar negeri, meriset pemasaran, mendorong joint activities dan joint courses bidang perdagangan, dan pertukaran info. Tanggal (2/3/17), IHSG ditutup di zona hijau jeda siang menembus level 5.415,83, atau naik 0,98%. Sejumlah analis menyatakan, ekspektasi pasar cukup positif dengan kehadiran rombongan Raja Salman.

 

Meskipun, faktor dari eksternal ditengarai lebih dominan imbas pidato Donald Trump di depan kongres yang membuat hijau hampir seluruh bursa pada jeda siang kemarin.

 

Analisis Pasar dan Bursa Saham Pasca-11 MoU

Lantas, dengan ditandatanganinya 11 MoU RI-Arab Saudi ini, apa perkiraan pasar ke depan? Lucky Bayu Purnomo, analis dari Danareksa Securities mengatakan dari 11 MoU yang ditandatangani itu, MoU yang berkaitan dengan ekonomilah yang paling potensial.

 

Kerja sama pembiayaan pembangunan, Lucky memperkirakan berimbas pada saham2 di sektor konstruksi seperti ADHI, WIKA, WSKT, PTPP, WTON, dan WSBP. “Banyak proyek infrastruktur yang belum selesai seperti jalan, bandara, jembatan, bendungan,” kata Lucky ke Kompas.com, (3/3/17).

 

Ia juga mengatakan, proyek pembangkit listrik juga kemungkinan akan dilirik sebagai ladang investasi Arab Saudi. Untuk itu, selain saham-saham konstruksi, saham-saham di sektor pertambangan khususnya batubara juga kemungkinan bakal moncer seperti ADRO, PTBA, dan ITMG.

 

Di bidang perdagangan, Lucky lebih lanjut melihat saham-saham perusahaan ritel bisa mengambil keuntungan dengan adanya kerja sama kedua negara, diantaranya yaitu MPPA, LPPF, dan RALS. Saham produsen tekstil juga berpeluang naik, seperti SRIL.

 

“Karena Arab Saudi itu sebenarnya banyak belanja tekstil ke Indonesia. Dan kemarin Menlu Retno Marsudi menyampaikan, Arab Saudi diharapkan menjadi importir produk tekstil dari Indonesia,” ucap Lucky. Di bidang kelautan dan perikanan, ia perkirakan saham pelayaran seperti SOCI berpotensi baik dengan kerja sama RI-Arab Saudi.

 

Dari berbagai kesepakatan tersebut, Kepala Riset dan Strategi Bahana Securities Harry Su melihat yang paling mungkin direalisasikan cepat adalah kerja sama di bidang perdagangan. “Yang paling gampang untuk dijalankan tentunya di sektor perdagangan. Seperti tekstil, kan memang Indonesia juga ekspor ke sana,” kata Harry kepada Kompas.com.

 

Fokus pada Realisasi

Ekonom dari Samuel Asset Management Lana Soelistianingsih mengatakan, MoU ini baru awal kerja sama yang harus direalisasikan pemerintah. “Yang penting bagaimana merealisasikannya. Ini pekerjaan rumah yang sering tidak dikerjakan tuntas,” ucap Lana.

 

“Selama Pak Jokowi menjabat, MoU dengan China, Jepang, Inggris, Uni Eropa banyak. Namun, realisasinya kita enggak tahu. Jadi yang penting follow-up-nya” kata Lana. (Estu Suryowati; Ika Aprillia; http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2017/03/03/110000526/11.mou.ri-arab.saudi.sudah.diteken.lantas.apa.dampaknya.)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close