Kesehatan

Masih muda kok stroke

JAKARTA, KOMPAS.com – Stroke identik sebagai penyakit yang dialami orang tua. Tapi kini usia muda banyak yang terkena stroke. Dokter Spesialis Saraf dari Rumah Sakit Pondok Indah (RSPI) Rubiana Nurhayati pernah menangani pasien stroke usia 22 tahun. Kini sering didapati pasien usia 30-35 tahun.

“Stroke usia muda paling sering karena darah kental, karena gaya hidup,” ujar Rubia di Jakarta, beberapa waktu lalu. Tak dapat dipungkiri, gaya hidup yang tidak sehat menyebabkan banyak usia muda sudah terserang penyakit. Mulai dari keseringan makan gorengan, hingga kebiasaan merokok.

Gaya hidup yang tidak sehat ini menyebabkan seseorang memiliki kadar gula darah dan kolesterol tinggi, serta kekentalan darah yang menjadi faktor risiko stroke. “Jadi masih muda juga periksalah darah secara berkala. Cek kadar gula darah dan juga kolesterol,” imbuh Rubia.

Menurut Rubia, serangan stroke pada usia muda biasanya lebih ringan karena masih banyak sel-sel sehat yang terus regenerasi dibanding usia tua. Namun, jika masih muda sudah pernah terkena stroke, risiko untuk mengalami stroke pada usia tua akan lebih besar.

Selain karena gaya hidup yang tidak sehat, stroke usia muda juga bisa terjadi jika ada kelainan pembuluh darah di otak, yaitu aneurisma. Aneurisma yang sudah ada sejak lahir, sewaktu-waktu bisa pecah sehingga terjadi pendarahan di otak dan terjadi stroke.

Sebelum pembuluh darah pecah, aneurisma biasanya menimbulkan gejala seperti sakit kepala mendadak. Untuk mencegah risiko stroke, deteksi dini aneurisma bisa dilakukan dengan alat Magnetic Resonance Angiography (MRA). (Dian Maharani; Bestari Kumala Dewi; http://health.kompas.com/read/2015/06/27/190000823/Masih.Muda.Kok.Terserang.Stroke.)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close