Iptek dan Lingk. HidupWisata dan Kuliner

Nyoba Gojek di Bandung

Gojek rame bukan di Jakarta doang. Bandung mulai digentayangin para pasukan driver berseragam hijau ini. Berbekal iseng nyobain promo gojek #cebanramadhan yang diperpanjang sampai 27 Juli 2015, sukseslah kemarin aku pakai pertama kali aplikasi Gojek ini. Ini detailnya.

WAKTU : Rabu, 17 Juni 2015 16.26
RUTE : Jl. Titiran (belakang monumen perjuangan) – Jl. Sukarno Hatta (RS. Al-Islam) -+ 11KM.
Driver : Pak Dede (lupa nama panjangnya)

Rate : GRATIS. Pakai kode voucher referral kepotongnya cuma 10rb karena promo. Emejing sekali kan. Aku ampe ga tega bayar cuma 10rb pake kredit pula. Tapi kata Pak Dede (driver Gojek) kalo pakai rate normal nyampe 60rb dan driver tetap dapat nominal segitu jadi gak ngaruh karena kan ini promo buat customer, istilahnya ongkos cuatomer dibayarin sama perusahaan lah.

Maka kalo 60rb aku mending pakai angkot Riung-Dago aja 10rb juga tapi nyampenya bisa 2 jam .
JENIS MOTOR : Bebek gigi biasa sih yang penting mah aman we lah. Harus banget ada keterangan ini karena aku kemaren liat driver Gojek pakai motor sport kaya RX. Gojek rasa RX
KODE REFERRAL GOJEK-KU : 542891172; Silahkan dipakai loh biar dapet kredit gratis juga kaya aku 50rb. Pertama kali naik Gojek jadi bisa gratisan.

Selama perjalanan Bapaknya banyak ngajak ngobrol. jadi gak kerasa jauh. Ini fakta tentang Gojek dari hasil ngobrol menembus kemacetan sore hari :

1-Aku nungguin Pak Dede gak pake lama, karena tempat hang out driver Gojek nunggu panggilan customer ada deket gedung Pertamina seberang Telkom Japati Bandung, lokasiku daerah situ juga (daerah nama jalannya nama nama burung; Japati, Titiran, Titimplik, Gagak, etc).

Katanya sinyal kenceng di sana krna dekat Telkom (ngaruh gitu ya) jadi order cepet masuk. Beliau langsung telep ketika aku selesai order. Siap siapnya ampe buru2 karena aku order masih di rumah eh Kang Gojek sudah menunggu. Emejing

2-Rate di Bandung selama promo #cebanramadhan gak ada perbedaan. Semuanya 10rb. jam berapapun. kemanapun. Asal gak lebih dari 25 KM. Beda sama di Jakarta kalo rush hour ratenya normal. #BandungJuara, mungkin karena di Bandung traffic nya gak sekenceng Jakarta kali ya.

3-Pendapatan harian driver rata rata bisa ampe 200-250/hr, gimana drivernya sih. tapi pendapatan segitu sudah kerja dari pagi ampe sore. Gak sampe malem. Kaliin aja kalo Kang Gojek keja pull sebulan bisa dapet berapa.

Dan Gojek juga kasih sistem bonus. Kalo dalam sehari sudah nyampe 10 order, dapet bonus 50rb dari perusahaan. Kata Pak Dede sih beliau modal sehari 50rb kira kira. Itu udah bensin, makan 2x, sama rokok. Jadi hasil bersihnya nyaingin yang kerja kantoran di Bandung.

UMR Bandung kan 2.3 jeti. Kang Ojek bisa dapet segitu 2 minggu kali. Pantes banyak yang nyambi jadi driver Gojek bahkan para karyawan dan mahasiswa.

4-Rekrutmen driver Gojek di Bandung gak kayak sistem Jakarta siapa aja dateng lalu dites. Tapi calon driver harus dibawa sama driver yang sudah masuk duluan. Nantinya dia jadi tanggung jawab si driver yang bawa. Mungkin karena manajemen Gojek Bandung belum selengkap Jakarta. Driver yang bawa ini pun dapet komisi 150rb/orang.

Katanya lumayan buat nyicilin HP Android dari Gojek. HP juga dicicilnya 20rb/minggu (lunasnya bisa taun depan. Gak ngeberatin sama sekali. Kantor Gojek Bandung kalo gak salah daerah Pasir Kaliki.

5-Selama di jalan HP Android Pak Dede ditaruh pake handle plastik di motornya (biasa kalo lari kan dililit ke tangan atas, ini dililit ke motor) sambil dicas ke aki. Ngecashnya gimana aku ndak tau. mungkin modifikasi kali ya.

Biar kalo ada orderan bisa ready tiap saat, canggih emang. Bapaknya dari gak bisa pake HP sampe jago internetan. Yutuban katanya yang paling ramenya. Driver Gojek punya grup WA membahas tentang kerjaan. Benar benar propesional.

6-coverage Bandung belum sampe ke kabupaten. Paling rame daerah Bandung Kota. Karena order dari kabupaten jarang. Pantesan aku pulang dr RS Al-Islam Sukarno Hatta Bandung Timur sekitar jam 20.30, mau pakai Gojek lagi karena saldo masih ada 40rb gratisan kredit, tapi statusnya ‘finding driver’ terus. Entah karena itu malam pertama taraweh jadi abangnya pada tarawehan atau gak ada Gojek daerah sana. Padahal servis nya sih 24 jam.

7-Saat jadi driver Gojek, dikasinya 2 jaket Gojek untuk ganti ganti, 2 helm untuk driver & penumpang. Kata promonya dikasih masker juga, tapi aku kemarin ndak dapet masker. Mau nanya sama pak Dede beliaunya juga ga ngeh. Apa karena Bandung udaranya masih lumayan? Entah, tapi aku juga gak masalahin. Cuma penasaran aja sebenernya dapet apa nggak.

8-Malam minggu dan Sabtu Gojek Bandung justru sepi penumpang. Ramenya Go-Food (Pak Dede bilangnya gopud, aku ampe nggak mudeng. itu Engsun, English sunda) atau rame Shopping. Biarlah Kang Ojek yang rela menembus kemacetan, biar customer bisa malam mingguan sambil nungguin hantaran makanan.

9.-Kalo hujan, Jas hujan harus disediain sama drivernya. Biasanya dibeliin yang 10rb an. itu juga sekali pake katanya. Bagusan ngemodal punya yang bagus sekalian tapi bisa beberapa kali pakai.

10-Kesimpulannya, pakai Gojek, AKU PUAAAS.

Pas turun aku sempet bingung ini di aplikasi harus ada yang dipencet lagi apa ndak. Kata abangnya ndak usah, nanti saldo kita akan terpotong dengan sendirinya. Kalo bayar cash ya tinggal bayar sesuai rate yang tertampil di layar. Keren ya, Ojek Cashless gitu.

Abangnya juga bangga bisa gabung sama Gojek. Muji muji terus Pak Nadiem founder Gojek ini, katanya pengen ketemu Bos langsung. Bangga di Bos-in anak muda. Dan di daerahnya Cikutra, Pak Dede dianggap jadi senior Gojek dan bisa ajak tukang Ojek yang lain buat gabung.

Isu isu Gojek dinyinyirin ama tukang ojek pangkalan emang ada, tapi gak sampai parah banget yang dialamin Pak Dede paling cuma ditanya tanya gak ada kekerasan verbal. Malah sama Pak Dede diajakin gabung Gojek.

Manfaat buat driver juga banyak; yang tadinya gaptek, jadi ngerti teknologi. Yang tadinya tahu cuma jalur sekecamatan, ini jalur se-Bandung harus tahu, pengetahuan jalan jadi luas. Semula gak pernah masuk restoran, ini jadi sering karena banyak yang pakai go-food, apalagi kalo dapet bonus dibeliin makanan juga sama yg pesen.

Rejeki ada aja. Ngatur waktu juga terserah sendiri, kapan mau ambil order, kapan mau istirahat. Salut sama Pak Nadiem. Semoga karya anak bangsa ini semakin berkembang dan bertahan, biar kerasa ama anak cucu ntar *emak emak minded*.

Saldoku masih 40rb, inginnya bisa dipakai sebelum tgl 27 Juli biar masih promo #cebanramadhan. selama ada gratis pasti kepake aplikasi Gojek. Jadi yang jomblo, gak ngenes banget, Gojek siap antar jemput sampe shopping pun bisa bareng. Hidup Gojek. (http://pelangiselaluindah.blogspot.com/2015/06/nyobain-gojek-di-bandung-yuk.html)-FatchurR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close