Pengalaman Anggota

Mang Uuk yg penjual kurupuk aci Tasik

Kurupuuuuk krupuk, begitu nyaring dg suara alto, diucapkannya setiap pagi lewat jln muarasari. Aku salah satu langganan selama ini yg suka kirupuknya ;  disamping gurih juga karena cocok utk manula yg giginya tinggal dua.   Ibarat tdk dikunyahpun akan ancur lebur setelah dikulum.
Berjualan kurupuk. bagonya sdh lama dan baru tahun lalu pergi haji berkat tabungan yg dilakukannya  puluhan tahun. Sabar dan tawakal, itulah pedoman hidupnya.

Bulan Ramadhan ini biasanya hampir setiap hari kubeli, apalagi yg agak gosong, aroma dan gurihnya sangat menggoda.

Hanya sayangnya···········  sudah bbrp bulan ini aku berhenti. Bukan krn bosan, tapi sampling kurupuk yg kubakar ternyata menyala terus dan ada cairan yg menetes spt klo kita membakar plastik.
Ketika kutanya tentang itu, dia tdk tau krn hanya sekedar menjajakan dari pabrik, Aku jadi kasihan. krn mang Uuk.  kehilangan  pelanggan  gara2 minyak plastik dikerupuknya. Tapi aku juga tdk mau klo kemudian jadi manusia plastik yg bukan krn lentur otot ototnya dan awet tua. (Sunarto SA; dari grup WA-VN)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close