Iptek dan Lingk. Hidup

Madu dicampur zat pembersih

TANGERANG, KOMPAS.com-Salah satu kandungan yang dipakai dalam racikan membuat madu palsu oleh BN (24), AB (51), dan SS alias TN (33) adalah citric acid atau asam nitrat. Bahan tersebut juga sering digunakan sebagai salah satu unsur dalam zat pembersih lantai.

Saat menangkap ketiga pelaku pada Sabtu (27/6/2015) lalu, pihak Polres Kota Tangerang turut menemukan 40 bungkus citric acid cap Gajah. Ketika ditelusuri lebih lanjut, merek asam nitrat cap Gajah merupakan salah satu bahan campuran untuk membersihkan lantai kamar mandi.

“Bahan baku madu pakai citric acid, gula pasir, aroma madu atau essence, dan tambahan madu asli,” kata Kasat Reskrim Polres Kota Tangerang Kombes Irman Sugema, (2/7/15). Dari ke-3 pelaku, petugas dapat 1.275 botol kecil dan 50 botol besar yang sudah diisi dengan madu. Mereka menjual madu botol kecil seharga Rp 30.000 dan madu botol besar seukuran botol sirup dengan harga Rp 50.000.

Para pelaku mempekerjakan 16 karyawan di tiga tempat terpisah dan hanya diupah setiap hari sebesar Rp 6.500 sampai Rp 7.000. Polisi juga mengamankan sejumlah pakaian adat Suku Baduy yang digunakan pelaku untuk menjual madunya.

Kepada polisi, pelaku mengaku sudah menjual madu tersebut selama dua setengah tahun lebih.

Ketiga pelaku dikenakan Pasal 62 ayat (1) UU No. 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen dan Pasal 142 UU No. 18/2012 tentang Pangan dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara. (Andri Donnal Putera; Desy Afrianti; http://megapolitan.kompas.com/read/2015/07/02/17420561/Penjual.Madu.Palsu.Pakai.Bahan.Zat.Pembersih.Lantai.Kamar.Mandi)-FatchuR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close