Opini dan sukses bisnis

UnMarketing-Trik Berjualan

(UnMarketing-Trik Berjualan dengan Cara yang Tak Pasaran; Jumat, 22 April 2016 | 22:33 WIB; PT ELEX MEDIA KOMPUTINDO Ilustrasi )-KOMPAS.com – “Selamat Pagi, ini dengan Bapak A? Saya B, dari perusahaan C, boleh minta waktu sebentar? Saya ingin menawarkan produk D dari perusahaan kami.”

Apakah Anda akrab dengan kalimat percakapan telepon seperti itu? Kira-kira, seberapa sering dalam sebulan Anda menerima telepon dari orang tak dikenal di tengah padatnya aktivitas?

Cold calling. Itulah istilah yang digunakan untuk menyebut sebuah “panggilan yang tak diinginkan”. Panggilan telepon dari nomor asing dari sebuah perusahaan untuk menawarkan jasa atau produknya.

Bayangkan, jika panggilan itu datang saat Anda dalam kesibukan yang menuntut konsentrasi penuh atau tengah menunggu panggilan penting. Kira-kira, respons apa yang akan diberikan setelah mendapat telepon bukan dari pihak yang Anda harapkan, melainkan dari orang tak dikenal. Plus, si penelepon tiba-tiba menawarkan produk yang bahkan tak pernah Anda pikirkan?

Mungkin, awalnya kita masih bisa menjawab dengan ramah dan sopan. Namun, apa yang terjadi jika dalam satu hari harus menerima telepon serupa tak hanya satu atau dua kali?

Ini bukan hal mengada-ada. Bisa jadi, akan menjadi hal yang sulit untuk tetap ramah dan sopan dalam menolak tawaran dari orang asing di sebuah siang yang sangat sibuk. Iya kan?

Cara paling lemah

Cold calling adalah salah satu teknik pemasaran dalam bisnis. Bagi beberapa perusahaan cara itu masih jadi pilihan pertama dan utama untuk menawarkan produk atau jasa mereka. Penawaran produknya bisa bermacam-macam, mulai pembuatan kartu kredit sampai penawaran bergabung di klub olah raga.

Sayangnya, cara itu juga menjadi cara paling lemah untuk dapat menjaring calon pembeli dan menjadikannya sebagai pembeli. Walaupun, menurut perusahaan yang masih menggunakan cara ini, cold calling adalah metode paling sedikit memakan biaya (di depan).

 

Tanpa melihat biaya yang banyak dikeluarkan untuk memanggil belasan calon pelanggan lantaran merasa terganggu dengan adanya panggilan itu. Sementara itu, pernahkah Anda memutuskan untuk kembali ke sebuah restoran atau sebuah penginapan atau sebuah toko “hanya” karena alasan di sana pelayanannya ramah dan nyaman?

Hampir setiap dari kita pernah melakukannya, atau bahkan sering. Kadang, karena satu kejadian kecil yang membekas di hati, Anda dapat seketika terkenang dan menjadikan tempat tersebut tempat favorit. Lalu, tanpa Anda sadari, hal itu menjadikan diri Anda sebagai pelanggan yang terus kembali setiap kali memerlukan barang atau jasa yang sama. Tentunya, transaksi yang terjadi kemudian dilakukan dengan kesadaran.

Era digital
Itu tadi adalah sedikit cuplikan yang diulas di buku UnMarketing. Sebuah buku bisnis yang membahas mengenai pemasaran dengan cara yang tak biasa, namun terbukti keberhasilannya, yaitu berhenti memasarkan, jalin hubungan.

Menurut Scott, penulis UnMarketing, pemasaran bukanlah bisnis. Meskipun menjadi bagian dari bisnis, pemasaran adalah sebuah cara untuk mencapai tujuan, yaitu terjadinya bisnis antara calon pembeli dan perusahaan.

Cara yang baik dan biasanya berhasil adalah dengan menjalin hubungan antara penjual dan pembeli. Hubungan bersifat akrab, dan yang terpenting adalah hubungan asli.

Banyak ulasan kasus yang menggambarkan hubungan antara penjual dan pembeli sangat memengaruhi bisnis yang terjadi. Misalnya, menggunakan sebuah sapaan ramah dan obrolan menyenangkan dari pelayan dapat membuat sebuah toko sabun menjadi toko yang sulit untuk dilupakan.

 

Bahkan, bikin orang memborong beberapa produk sabun di toko itu walau di lemari masih banyak stok sabun tersimpan! Ada juga ulasan kisah tentang buruknya sebuah kedai kopi menanggapi keluhan salah satu pelanggannya di media sosial, yang kemudian menjadi viral.

Memang, menjalin hubungan dengan pembeli tak lepas dari pengaruh media sosial yang sekarang banyak dijumpai dan banyak digunakan oleh calon pembeli. Menggunakan jaringan media sosial untuk menjalin dan memperkuat hubungan adalah langkah yang sudah banyak digunakan oleh perusahaan besar, sebut saja salah satunya Zappos.

Ya, walau bukan satu-satunya cara, tak bisa dipungkiri jika cara tersebut adalah salah satu cara terkuat di era digital saat ini.

Masih banyak ulasan yang dibahas dalam buku ini mengenai hubungan penjual dan pembeli dalam pemasaran. Jika Anda pelaku bisnis, skala besar atau rumahan, buku ini cocok untuk mengetahui yang sebenarnya dibutuhkan pelanggan.

 

Juga cara paling nyaman membuat mereka tak lagi hanya sebagai calon, namun sebagai pembeli, dan mungkin jadi pelanggan Anda. (Akung Pras; sumber dari : FARAH RIZKI /ELEX MEDIA KOMPUTINDO; Latief; http://edukasi.kompas.com/read/2016/04/22/22331401/.UnMarketing.Trik.Berjualan.dengan.Cara.yang.Tak.Pasaran.)-FR

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.




Enter Captcha Here :

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Lihat Juga
Close
Back to top button
Close
Close