Selingan

Aretha Franklin Wanita Pertama Pemenang Pulitzer

(cnnindonesia.com)-JAKARTA, Penyanyi- Aretha Franklin mendapat penghargaan bergengsi Pulitzer Peize, hampir setahun setelah meninggalnya pada Agustus 2018, akibat kanker pankreas.

Pada Senin (15/4), ikon musik soul itu resmi jadi pemenang Pulitzer Price Special Citation, berkat kontribusinya yang mengesankan untuk AS. Tepatnya, “Kontribusi yang tak terhapuskan untuk musik dan budaya AS selama lebih dari 5 dekade” seperti yang dilansir dari CNN.

Pulitzer Prize selalu dianggap sebagai kehormatan besar. Diadakan sejak 1930, Franklin jadi istimewa karena ia adalah wanita pertama yang mendapatkan predikat tersebut. Beberapa pemenang dari kategori yang sama, antara lain Bob Dylan pada 2008, serta legenda jazz John Coltrane pada 2007.

 

Ketika Franklin dikabarkan wafat pada 2018 silam, dunia musik seolah tertunduk karena rasa kehilangan. Wanita 76 tahun itu telah mengeluarkan album sejak 1961, dan mendapat banyak penghargaan, termasuk menjadi wanita pertama yang masuk Rock and Roll Hall of Fame pada 1987.

Dalam acara peringatan yang diadakan pada 31 Agustus 2018, mulai dari Ariana Grande sampai Stevie Wonder hadir untuk menyampaikan penghormatan mereka kepada sang ikon.

Di sela penampilannya, Wonder yang membawakan ‘The Lord’s Prayer‘ dan ‘As‘ sempat mengungkapkan hal yang juga dipikirkan oleh banyak orang, “Kita tak akan memiliki seorang ratu seperti dia lagi.”

Baru2 ini, National Geography mengumumkan mereka memutuskan menayangkan tentang Franklin di program ‘Genius‘ yang akan memasuki musim ketiga, awal 2020 mendatang. Di musim pertama, mereka memiliki ilmuwan Albert Einstein dan seniman Pablo Picasso untuk musim kedua. (rea; Bahan dari : https://www.cnnindonesia.com/hiburan/20190416154402-234-386850/aretha-franklin-jadi-wanita-pertama-pemenang-pulitzer-prize)-FatchurR *

Tulisan Lainnya :

  • Tidak ditemukan tulisan
Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button
Close
Close